nama : ajeng karlinda
kelas : XII PS 3

Setiap komponen biotik dan abiotik selalu berintertaksi membentuk hubungan yang saling ketergantungan, misalnya makhluk hidup memerlukan udara untuk bernapas, tumbuhan hijau memerlukan cahaya untuk berfotosintesis. Selain itu ketergantungan komponen abiotik terhadap komponen biotik, misalnya cacing tanah menggemburkan tanah, tumbuhan untuk menahan erosi, tumbuhan hijau untuk mengurangi pencemaran udara.

Sedangkan interaksi antar komponen biotik seperti serigala memakan kelinci untuk bertahan hidup, kelinci memakan tumbuhan. Beberapa macam pola interaksi antar komponen dalam ekosistem adalah sebagai berikut :

1. Interaksi antar organisme

Semua makhluk hidup selalu bergantung kepada makhluk hidup yang lain. Tiap individu akan selalu berhubungan dengan individu lain yang sejenis atau lain jenis, baik individu dalam satu populasinya atau individu-individu dari populasi lain. Interaksi demikian banyak kita lihat di sekitar kita. Interaksi antar organisme dalam komunitas ada yang sangat erat dan ada yang kurang erat. Interaksi antarorganisme dapat dikategorikan sebagai berikut.

a. Predasi

Predasi adalah hubungan antara mangsa dan pemangsa (predator). Hubungan ini sangat erat sebab tanpa mangsa, predator tak dapat hidup. Sebaliknya, predator juga berfungsi sebagai pengontrol populasi mangsa. Contoh : Singa dengan mangsanya, yaitu kijang, rusa,dan burung hantu dengan tikus.

b. Netral

Hubungan tidak saling mengganggu antarorganisme dalam habitat yang sama yang bersifat tidak menguntungkan dan tidak merugikan kedua belah pihak. Contohnya : antara capung dan sapi.

c. Parasitisme

Parasitisme adalah hubungan antarorganisme yang berbeda spesies, bila salah satu organisme hidup pada organisme lain dan mengambil makanan dari hospes/inangnya sehingga bersifat merugikan inangnya. Biasanya interaksi parasitisme ini dilakukan oleh tumbuhan atau hewan tingkat rendah dengan cara menumpang dan menghisap sari makanan dari hewan atau tumbuhan yang ditumpanginya. Hewan atau tumbuhan yang ditumpangi biasa disebut inang. Contohnya adalah cacing pita yang hidup pada usus halus manusia. Cacing ini menghisap makanan di dalam tubuh manusia yang ditumpanginya.

d. Komensalisme

Komensalisme merupakan hubungan antara dua organisme yang berbeda spesies dalam bentuk kehidupan bersama untuk berbagi sumber makanan; salah satu spesies diuntungkan dan spesies lainnya tidak dirugikan. Contohnya anggrek dengan pohon yang ditumpanginya.

e. Mutualisme

Mutualisme adalah hubungan antara dua organisme yang berbeda spesies yang saling menguntungkan kedua belah pihak. Contoh, bakteri Rhizobium yang hidup pada bintil akar kacang-kacangan, burung yang memakan kutu di kulit kerbau, dan lain-lain.

2. Interaksi Antarpopulasi

Antara populasi yang satu dengan populasi lain selalu terjadi interaksi secara langsung atau tidak langsung dalam komunitasnya. Contoh interaksi antarpopulasi adalah sebagai berikut.

a. Alelopati, merupakan interaksi antarpopulasi, bila populasi yang satu menghasilkan zat yang dapat menghalangi tumbuhnya populasi lain. Contohnya, di sekitar pohon walnut (juglans) jarang ditumbuhi tumbuhan lain karena tumbuhan ini menghasilkan zat yang bersifat toksik (racun). Pada mikroorganisme istilah alelopati dikenal sebagai anabiosa. Contoh, jamur Penicillium sp. dapat menghasilkan antibiotika yang dapat menghambat pertumbuhan bakteri tertentu.

b. Kompetisi merupakan interaksi antarpopulasi, bila antarpopulasi terdapat kepentingan yang sama sehingga terjadi persaingan untuk mendapatkan apa yang diperlukan. Contoh, persaingan antara populasi kambing dengan populasi sapi di padang rumput.

3. Interaksi Antar Komunitas

Komunitas adalah kumpulan populasi yang berbeda di suatu daerah yang sama dan saling berinteraksi. Contoh komunitas, misalnya komunitas sawah dan sungai. Komunitas sawah disusun oleh bermacam-macam organisme, misalnya padi, belalang, burung, ular, dan gulma. Komunitas sungai terdiri dari ikan, ganggang, zooplankton, fitoplankton, dan dekomposer. Antara komunitas sungai dan sawah terjadi interaksi dalam bentuk peredaran nutrien dari air sungai ke sawah dan peredaran organisme hidup dari kedua komunitas tersebut.

Interaksi antarkomunitas cukup komplek karena tidak hanya melibatkan organisme, tapi juga aliran energi dan makanan. Interaksi antarkomunitas dapat kita amati, misalnya pada daur karbon. Daur karbon melibatkan ekosistem yang berbeda misalnya laut dan darat.

4. Interaksi Antarkomponen Biotik dengan Abiotik

Interaksi antara komponen biotik dengan abiotik membentuk ekosistem. Hubunganantara organisme dengan lingkungannya menyebabkan terjadinya aliran energi dalam sistem itu. Selain aliran energi, di dalam ekosistem terdapat juga struktur atau tingkat trofik, keanekaragaman biotik, serta siklus materi.

Dengan adanya interaksi-interaksi tersebut, suatu ekosistem dapat mempertahankan keseimbangannya. Pengaturan untuk menjamin terjadinya keseimbangan ini merupakan ciri khas suatu ekosistem. Apabila keseimbangan ini tidak diperoleh maka akan mendorong terjadinya dinamika perubahan ekosistem untuk mencapai keseimbangan baru.

Tri Desi Astuti

Posted: November 12, 2011 in Uncategorized

MANFAAT INTERAKSI ANTARA MANUSIA TERHADAP MANUSIA
• Komponen biotik dan abiotik bukan merupakan satu kesatuan yang tidak berdiri sendiri dalam suatu ekosistem. Kompenen tersebut saling mempengaruhi satu sama lainnya. Contoh: suatu tumbuhan dapat hidup dengan baik karena air, tanah, udara dan cahaya matahari.
• Hasil pernafasan pada makhluk hidup berupa karbndioksida yang akan dimanfaatkan oleh tumbuhan oleh tumbuhan sebagai bahan fotosintesis
• Makhluk hidup menghasilkan sisa pencernaan, bahkan mati sehingga nantinya akan diuraikan oleh dekomposer. Hasil penguraian berupa unsur-unsur hara yang kemudian dimanfaatkan kembali oleh tumbuhan untuk pertumbuhan
1. Interaksi antar komponen biotik
• Interaksi makhluk hidup terjadi di dalam ekosistem, baik saling menguntungkan, menguntungkan salah satu pihak, maupun merugikan salah satu pihak.
• Interaksi terjadi karena untuk memenuhi kebutuhan hidupnya, sehingga makhluk hidup akan bergantung dengan makhluk hidup yang lainnya.
• Diantara tiap komponen penyusun ekosistem terjadi interaksi: antar organisme, antar populasi, antar komunitas, antara komponen biotik dan komponen abiotik.
a. Interaksi antar organisme
Jenis interaksi antar organisme antara lain: mutualisme, komensalisme, Predasi, kompetisi, Parasitisme, Netral .
1) Mutualisme
Merupakan hubungan/interaksi antara dua organisme yang berbeda spesies yang saling menguntungkan kedua belah pihak.
Contoh: Bakteri Rhizobium yang hidup pada bintil akar kacang-kacangan, Kerbau dengan burung jalak.
2) Komensalisme
Merupakan hubungan antara dua jenis organisme yang berbeda spesies di mana salah satu spesies diuntungkan, sedangkan spesies yang lain tidak dirugikan/diuntungkan.
Contoh: tanaman bunga anggrek sebagai tumbuhan epifit pada tumbuhan mangga.
3) Predasi
Merupakan hubungan antara mangsa dan pemangsa (predator), hubungan ini sangat erat sebab tanpa mangsa perdator tidak bisa hidup.
Proses interaksi yang terjadi bisa berupa antar hewan, hewan dengan tumbuhan dan tumbuha predator dengan mangsanya. Jumlah populasi predator dengan mangsa berbanding lurus.
Contoh: Singa memangsa rusa, kuda memangsa rumput, bunga Dionaea muscipula yang memangsa serangga yang hinggap dijebakannya.
4) Kompetisi
Terjadi karena persaingan makhluk hidup untuk memperoleh kebutuhan hidup dan kekuasan salah satu atau semua hal tersebut.
Contoh: Kuda dan sapi yang hidup di padang rumput yang sama akan saling berkompetisi untuk memperoleh makanan (rumput).
5) Parasistisme
Hubungan antar organisme yang berbeda spesies di mana akibat dari hubungan tersebut terdapat pihak yang dirugikan (inang) dan pihak yang diuntungkan (parasit).
Contoh: Plasmodium dengan manusia, Taenia saginata dengan sapi, benalu dengan pohon inang, kutu dengan manusia.
6) Netral
Merupakan hubungan yang tidak saling mengganggu antar organisme dalam habitat yang sama, hal ini bersifat netral yaitu tidak diuntungkan dan juga tidak dirugikan.
Contoh: Capung dengan sapi.
b. Interaksi antar populasi
Contoh interaksi antar populasi adalah alelopati, yaitu interaksi antar populasi di mana populasi yang satu menghasilkan zat yang dapat menghalangi tumbuhnya populasi yang lain. Pada mikrorganisme, alelopati dikenal dengan istila anabiosa.
Misalnya: Rumput teki menghasilkan zat kimai yang bersifat toxic yang dapat menghalangi tumbuhan yang lainnya, Jamur Penicillium sp menghasilkan antibiotik yang dapat menghambat pertumbuhan bakteri tertentu.
c. Interaksi antar komunitas
Interaksi antar komunitas cukup kompleks karena tidak hanya melibatkan organisme, tetapi juga aliran enrgi dan makanan. Interaksi ini dapat diamti pada daur carbon (karena melibatkan ekosistem yang berbeda (laut dan darat).
d. Interaksi antar komponen biotik dan abiotik
Interaksi ini menyebabkan terjadinya aliran energi dalam ekosistem. Selain aliran energi di dalam ekosistem juga terdapat struktur atau tingkatan trofik, keanekaragaman biotik, serta siklus materi. Dengan demikian ekosistem dapat mempertahankan keseimbangannya.

MACAM-MACAM EKOSISTEM
Berdasarkan proses terbentuknya, ekosistem dibedakan menjadi dua macam, yaitu ekosistem alami dan ekosistem buatan. Ekosistem alami adalah ekosistem yang terbentuk secara alamiah, misalnya danau, rawa, laut, hutan, padang rumput dan sungai. Ekosistem buatan adalah ekosistem yang sengaja dibuat oleh manusia, misalnya waduk, sawah, kolam dan akuarium.
Setiap ekosistem memiliki kandungan biotik dan abiotik yang spesifik, artinya komponen biotik dan abiotik yang terdapat pada suatu ekosistem akan berbeda dengan komponen biotik dan abiotik yang terkandung pada ekosistem lainnya. Berdasarkan adanya kandungan biotik dan abiotik yang khas, maka ekosistem di dunia dibagi menjadi dua yaitu ekosistem darat dan ekosistem air.
1. Ekosistem darat
Ekosistem darat dapat dibedakan menjadi ekosistem alami dan ekosistem buatan
a. Ekosistem darat alami
Di Indonesia di kenal tiga ekosistem darat alami yaitu vegetasi dataran rendah (vegetasi pamah), vegetasi dataran tinggi (pegunungan) dan vegetasi monson (gunung).
Pembagian ekosistem darat alami di Indonesia, dilakukan berdasarkan letak atau topografinya. Ekosistem yang terbentuk akibat perbedaan letak geografis dan topografinya, ekosistem di Indonesia dibagi menjadi :
1) Vegetasi dataran rendah
Vegetasi dataran rendah atau disebut juga pamah merupakan vegetasi yang paling besar diantara vegetasi ekosistem darat yang lainnya. Dataran rendah adalah daerah yang memiliki ketinggian 0-1000 m di atas permukaan laut. Vegetasi dataran rendah diantaranya sebagai berikut :
a) hutan bakau
b) hutan rawa air tawar
c) hutan rawa gambut
d) hutan sagu
e) hutan tepi sungai
2) Vegetasi dataran tinggi
Vegetasi dataran tinggi atau pegunungan adalah daerah yang memiliki ketinggian 300-1500 m di atas permukaan laut. Iklim suatu daerah ditentukan oleh ketinggian. Makin tinggi suatu daerah, makin rendah curah hujannya sehingga keanekaragaman komunitas rendah.
Di daerah pegunungan komunitas yang berkembang antara lain tumbuhan paku, tumbuhan bunga dan lumut. Tumbuhan-tumbuhan ini berkembang dengan baik karena lingkungannya cocok untuk kehidupannya.
3) Vegetasi monsun
Vegetasi monsun adalah suatu komunitas vegetasi yang terdapat di daerah hutan musim. Hutan ini memiliki pergantian antara musim kemarau dan musim penghujan yang silih berganti.
Ciri khas hutan monsun adalah tanaman menggugurkan daunnya pada musim kemarau dan kembali memiliki daun pada musim hujan
b. Ekosistem buatan (Suksesi)
Terbentuknya suatu ekosistem dapat terjadi dari rangkaian peristiwa, di mana peristiwa yang satu akan menyebabkan timbulnya peristiwa lainnya, demikian seterusnya. Sebagai contoh, proses terbentuknya tanah adalah diawali dengan peristiwa pelapukan batu-batuan. Kehidupan pada saat lingkungan dipenuhi batu-batuan lambat laun akan berubah ke dalam kehidupan tanpa batu-batuan. Peristiwa perubahan tatanan hidup di suatu daerah disebut suksesi
Sebagai contoh, sebelum Gunung Krakatau meletus pada tahun 1883, Gunung Krakatau merupakan Gunung yang permukaannya ditutupi oleh batu-batuan. Ketika Krakatau meletus, batu-batuan menjadi panas, setelah sembilan bulan Krakatau meletus, batu-batuan yang tadinya panas menjadi lembab. Pada batu-batuan yang lembab tumbuhan ganggang hijau sebagai pionir atau tumbuhan perintis. Kemudian ganggang tersebut melapukan batu-batuan menjadi butiran kerikil dan akhirnya menjadi tanah yang memungkinkan biji tumbuhan yang terdampar akibat hempasan air laut ke tepi pantai akan tumbuh. Tujuh tahun setelah Krakatau meletus, ternyata lingkungan Gunung Krakatau telah ditumbuhi oleh berbagai macam tumbuhan seolah Krakatau itu tidak meletus.
Berdasarkan pada proses terjadinya, suksesi di bedakan menjadi suksesi primer dan suksesi sekunder.
1) Suksesi primer
Suksesi primer terjadi bila komunitas asal terganggu. Gangguan ini mengakibatkan hilangnya komunitas asal tersebut secara total sehingga di tempat komunitas asal terbentuk habitat baru. Gangguan ini dapat terjadi secara alami. Misalnya, tanah longsor, letusan gunung berapi, endapan Lumpur yang baru di muara sungaidan endapan pasir di pantai. Gangguan dapat pula karena perbuatan manusia, misalnya penambangan timah, batu bara dan minyak bumi.
Suksesi primer pembentukannya diawali dengan proses pelapukan batu-batuan yang dilakukan oleh alga, kemudian dari peristiwa pelapukan akan terbentuk serpihan batu-batuan kecil dan akhirnya terbentuk lapisan tanah. Biji-bijian yang terbawa air (hidrokori), angin (anemokori) atau terbawa oleh perantara lain kemudian jatuh pada lapisan tanah yang terbentuk tadi akan tumbuh menjadi tumbuhan. Jadi dapat disimpulkan bahwa suksesi primer terjadi bukan pada habitat aslinya. Contoh pembuatan danau. Sebelum berubah menjadi danau, mungkin asalnya tempat itu merupakan daerah pedesaan yang penduduknya bermata pencaharian sebagai petani penggarap tanah (kehidupan darat)
Dengan berubahnya tempat tersebut menjadi danau, maka terjadi perubahan tatanan pada komponen ekosistemnya. Misalnya petani yang memiliki pekerjaan bertani tanaman pada awalnya, kemudian dengan berubahnya tatanan komponen ekosistem dari darat menjadi air menyebabkan para petani tanaman berubah menjadi petani ikan.
2) Suksesi sekunder
Suksesi sekunder terjadi bila suatu komunitas mengalami gangguan, baik secara alami maupun buatan. Gangguan tersebut tidak merusak secara total habitat organisme sehingga dalam komunitas tersebut substrat dan kehidupan awal masih ada. Contohnya, gangguan alami misalnya banjir, gelombang laut, kebakaran, angina kencang dan gangguan buatan seperti penebangan hutan dan pembakaran padang rumput dengan sengaja.
Contoh suksesi sekunder antara lain tegalan-tegalan, padang alang-alang, belukar bekas ladang dan kebun karet yang ditinggalkan tak terurus.
Pernahkah kalian mendengar hutan gundul atau lahan kritis ? Hutan gundul atau lahan kritis merupakan areal terbuka pada suatu ekosistem yang terjadi karena kerusakan alam, baik akibat kejadian alam, seperti gunung meletus maupun sebagai ulah tangan-tangan manusia yang tidak bertanggung jawab.
Untuk mengembalikan kondisi hutan gundul atau kritis yang mencapai ribuan hektar tersebar di pelataran hutan Indonesia menjadi hutan yang asri dengan keanekaragaman hayatinya. Pemerintah telah melaksanakan suatu program untuk mengembalikan kondisi kedua lahan tersebut melalui beberapa program misalnya “Penanaman Sejuta Pohon” dan “Program Reboisasi”
Suksesi sekunder tidak dimulai dengan kehidupan vegetasi perintis yang melakukan pelapukan batu-batuan terlebih dahulu. Jadi, suksesi sekunder terjadi pada lahan yang sama. Program Reboisasi dan Penanaman Sejuta Pohon untuk mengembalikan tatanan yang hilang atau terganggu adalah merupakan salah satu contoh peristiwa susksesi sekunder. Kembalinya kerindangan hutan tersebut sangat bergantung pada komponen biotik dan abiotik yang terkandung pada lingkungannya.
2. Ekosistem Air
Ekosistem air adalah ekosistem yang memiliki komponen biotik dan abiotiknya berlainan dengan komponen yang terdapat di ekosistem darat. Ekosistem air atau akuatik dibedakan menjadi, ekosistem air tawar dan ekosistem air laut.
a) Ekosistem air tawar
(1) Ekosistem air tawar berdasarkan aliran airnya
Berdasarkan aliran airnya, ekosistem air tawar di bagi menjadi ekosistem air tawar yang tidak mengalir (lentik) dan ekosistem air tawar yang mengalir (lotik).
(a) Ekosistem air tawar yang tidak mengalir (lentik)
Ekosistem air tawar yang tidak mengalir atau lentik ditandai dengan tidak adanya arus air yang mengalir secara terus menerus. Pada ekosistem ini air tampak diam dan atau berarus sangat lambat. Contohnya danau, kolam, telaga dan rawa
(b) Ekosistem air tawar yang mengalir (lotik)
Ekosistem air tawar yang mengalir atau lotik ditandai dengan adanya arus air yang mengalir secara terus menerus. Contohnya sungai, air terjun.
b) Ekosistem air laut
(1) Ekosistem laut dalam
Ekosistem laut dalam adalah ekosistem yang tidak terjangkau matahari (afotik) sehingga pada ekosistem ini tidak ditemukan produsen. Hewan yang hidup pada kawasan ini adalah hewan pemakan sampah (saprovor), karnivor dan detritivor.
(2) Ekosistem laut dangkal
Ekosistem laut dangkal terletak di pantai yang tergenang air laut, kecuali pada saat surut. Daerah ini biasanya terletak di antara dua dingding batu terjal. Selain itu daerah ini terbuka dan jauh dari pengaruh air sungai besar. Ekosistem terumbu karang dan ekosistem pantai batu merupakan contoh ekosistem laut dangkal. Ekosistem ini masih dapat dijangkau cahaya matahari (fotik)
(3). Ekosistem estuaria
Estuaria adalah suatu badan air pantai setengah tertutup yang berhubungan langsung dengan laut terbuka. Jadi, estuaria sangat dipengaruhi oleh gerakan pasang surut air laut. Air laut bercampur dengan air tawar dari sungai dan membentuk perairan payau. Misalnya, muara sungai dan teluk pantai.

Triana Anggraeni

• Komponen biotik dan abiotik bukan merupakan satu kesatuan yang tidak berdiri sendiri dalam suatu ekosistem. Kompenen tersebut saling mempengaruhi satu sama lainnya. Contoh: suatu tumbuhan dapat hidup dengan baik karena air, tanah, udara dan cahaya matahari.
• Hasil pernafasan pada makhluk hidup berupa karbndioksida yang akan dimanfaatkan oleh tumbuhan oleh tumbuhan sebagai bahan fotosintesis
• Makhluk hidup menghasilkan sisa pencernaan, bahkan mati sehingga nantinya akan diuraikan oleh dekomposer. Hasil penguraian berupa unsur-unsur hara yang kemudian dimanfaatkan kembali oleh tumbuhan untuk pertumbuhan
1. Interaksi antar komponen biotik
• Interaksi makhluk hidup terjadi di dalam ekosistem, baik saling menguntungkan, menguntungkan salah satu pihak, maupun merugikan salah satu pihak.
• Interaksi terjadi karena untuk memenuhi kebutuhan hidupnya, sehingga makhluk hidup akan bergantung dengan makhluk hidup yang lainnya.
• Diantara tiap komponen penyusun ekosistem terjadi interaksi: antar organisme, antar populasi, antar komunitas, antara komponen biotik dan komponen abiotik.
a. Interaksi antar organisme
Jenis interaksi antar organisme antara lain: mutualisme, komensalisme, Predasi, kompetisi, Parasitisme, Netral .
1) Mutualisme
Merupakan hubungan/interaksi antara dua organisme yang berbeda spesies yang saling menguntungkan kedua belah pihak.
Contoh: Bakteri Rhizobium yang hidup pada bintil akar kacang-kacangan, Kerbau dengan burung jalak.
2) Komensalisme
Merupakan hubungan antara dua jenis organisme yang berbeda spesies di mana salah satu spesies diuntungkan, sedangkan spesies yang lain tidak dirugikan/diuntungkan.
Contoh: tanaman bunga anggrek sebagai tumbuhan epifit pada tumbuhan mangga.
3) Predasi
Merupakan hubungan antara mangsa dan pemangsa (predator), hubungan ini sangat erat sebab tanpa mangsa perdator tidak bisa hidup.
Proses interaksi yang terjadi bisa berupa antar hewan, hewan dengan tumbuhan dan tumbuha predator dengan mangsanya. Jumlah populasi predator dengan mangsa berbanding lurus.
Contoh: Singa memangsa rusa, kuda memangsa rumput, bunga Dionaea muscipula yang memangsa serangga yang hinggap dijebakannya.
4) Kompetisi
Terjadi karena persaingan makhluk hidup untuk memperoleh kebutuhan hidup dan kekuasan salah satu atau semua hal tersebut.
Contoh: Kuda dan sapi yang hidup di padang rumput yang sama akan saling berkompetisi untuk memperoleh makanan (rumput).
5) Parasistisme
Hubungan antar organisme yang berbeda spesies di mana akibat dari hubungan tersebut terdapat pihak yang dirugikan (inang) dan pihak yang diuntungkan (parasit).
Contoh: Plasmodium dengan manusia, Taenia saginata dengan sapi, benalu dengan pohon inang, kutu dengan manusia.
6) Netral
Merupakan hubungan yang tidak saling mengganggu antar organisme dalam habitat yang sama, hal ini bersifat netral yaitu tidak diuntungkan dan juga tidak dirugikan.
Contoh: Capung dengan sapi.
b. Interaksi antar populasi
Contoh interaksi antar populasi adalah alelopati, yaitu interaksi antar populasi di mana populasi yang satu menghasilkan zat yang dapat menghalangi tumbuhnya populasi yang lain. Pada mikrorganisme, alelopati dikenal dengan istila anabiosa.
Misalnya: Rumput teki menghasilkan zat kimai yang bersifat toxic yang dapat menghalangi tumbuhan yang lainnya, Jamur Penicillium sp menghasilkan antibiotik yang dapat menghambat pertumbuhan bakteri tertentu.
c. Interaksi antar komunitas
Interaksi antar komunitas cukup kompleks karena tidak hanya melibatkan organisme, tetapi juga aliran enrgi dan makanan. Interaksi ini dapat diamti pada daur carbon (karena melibatkan ekosistem yang berbeda (laut dan darat).
d. Interaksi antar komponen biotik dan abiotik
Interaksi ini menyebabkan terjadinya aliran energi dalam ekosistem. Selain aliran energi di dalam ekosistem juga terdapat struktur atau tingkatan trofik, keanekaragaman biotik, serta siklus materi. Dengan demikian ekosistem dapat mempertahankan keseimbangannya.

MACAM-MACAM EKOSISTEM
Berdasarkan proses terbentuknya, ekosistem dibedakan menjadi dua macam, yaitu ekosistem alami dan ekosistem buatan. Ekosistem alami adalah ekosistem yang terbentuk secara alamiah, misalnya danau, rawa, laut, hutan, padang rumput dan sungai. Ekosistem buatan adalah ekosistem yang sengaja dibuat oleh manusia, misalnya waduk, sawah, kolam dan akuarium.
Setiap ekosistem memiliki kandungan biotik dan abiotik yang spesifik, artinya komponen biotik dan abiotik yang terdapat pada suatu ekosistem akan berbeda dengan komponen biotik dan abiotik yang terkandung pada ekosistem lainnya. Berdasarkan adanya kandungan biotik dan abiotik yang khas, maka ekosistem di dunia dibagi menjadi dua yaitu ekosistem darat dan ekosistem air.
1. Ekosistem darat
Ekosistem darat dapat dibedakan menjadi ekosistem alami dan ekosistem buatan
a. Ekosistem darat alami
Di Indonesia di kenal tiga ekosistem darat alami yaitu vegetasi dataran rendah (vegetasi pamah), vegetasi dataran tinggi (pegunungan) dan vegetasi monson (gunung).
Pembagian ekosistem darat alami di Indonesia, dilakukan berdasarkan letak atau topografinya. Ekosistem yang terbentuk akibat perbedaan letak geografis dan topografinya, ekosistem di Indonesia dibagi menjadi :
1) Vegetasi dataran rendah
Vegetasi dataran rendah atau disebut juga pamah merupakan vegetasi yang paling besar diantara vegetasi ekosistem darat yang lainnya. Dataran rendah adalah daerah yang memiliki ketinggian 0-1000 m di atas permukaan laut. Vegetasi dataran rendah diantaranya sebagai berikut :
a) hutan bakau
b) hutan rawa air tawar
c) hutan rawa gambut
d) hutan sagu
e) hutan tepi sungai
2) Vegetasi dataran tinggi
Vegetasi dataran tinggi atau pegunungan adalah daerah yang memiliki ketinggian 300-1500 m di atas permukaan laut. Iklim suatu daerah ditentukan oleh ketinggian. Makin tinggi suatu daerah, makin rendah curah hujannya sehingga keanekaragaman komunitas rendah.
Di daerah pegunungan komunitas yang berkembang antara lain tumbuhan paku, tumbuhan bunga dan lumut. Tumbuhan-tumbuhan ini berkembang dengan baik karena lingkungannya cocok untuk kehidupannya.
3) Vegetasi monsun
Vegetasi monsun adalah suatu komunitas vegetasi yang terdapat di daerah hutan musim. Hutan ini memiliki pergantian antara musim kemarau dan musim penghujan yang silih berganti.
Ciri khas hutan monsun adalah tanaman menggugurkan daunnya pada musim kemarau dan kembali memiliki daun pada musim hujan
b. Ekosistem buatan (Suksesi)
Terbentuknya suatu ekosistem dapat terjadi dari rangkaian peristiwa, di mana peristiwa yang satu akan menyebabkan timbulnya peristiwa lainnya, demikian seterusnya. Sebagai contoh, proses terbentuknya tanah adalah diawali dengan peristiwa pelapukan batu-batuan. Kehidupan pada saat lingkungan dipenuhi batu-batuan lambat laun akan berubah ke dalam kehidupan tanpa batu-batuan. Peristiwa perubahan tatanan hidup di suatu daerah disebut suksesi
Sebagai contoh, sebelum Gunung Krakatau meletus pada tahun 1883, Gunung Krakatau merupakan Gunung yang permukaannya ditutupi oleh batu-batuan. Ketika Krakatau meletus, batu-batuan menjadi panas, setelah sembilan bulan Krakatau meletus, batu-batuan yang tadinya panas menjadi lembab. Pada batu-batuan yang lembab tumbuhan ganggang hijau sebagai pionir atau tumbuhan perintis. Kemudian ganggang tersebut melapukan batu-batuan menjadi butiran kerikil dan akhirnya menjadi tanah yang memungkinkan biji tumbuhan yang terdampar akibat hempasan air laut ke tepi pantai akan tumbuh. Tujuh tahun setelah Krakatau meletus, ternyata lingkungan Gunung Krakatau telah ditumbuhi oleh berbagai macam tumbuhan seolah Krakatau itu tidak meletus.
Berdasarkan pada proses terjadinya, suksesi di bedakan menjadi suksesi primer dan suksesi sekunder.
1) Suksesi primer
Suksesi primer terjadi bila komunitas asal terganggu. Gangguan ini mengakibatkan hilangnya komunitas asal tersebut secara total sehingga di tempat komunitas asal terbentuk habitat baru. Gangguan ini dapat terjadi secara alami. Misalnya, tanah longsor, letusan gunung berapi, endapan Lumpur yang baru di muara sungaidan endapan pasir di pantai. Gangguan dapat pula karena perbuatan manusia, misalnya penambangan timah, batu bara dan minyak bumi.
Suksesi primer pembentukannya diawali dengan proses pelapukan batu-batuan yang dilakukan oleh alga, kemudian dari peristiwa pelapukan akan terbentuk serpihan batu-batuan kecil dan akhirnya terbentuk lapisan tanah. Biji-bijian yang terbawa air (hidrokori), angin (anemokori) atau terbawa oleh perantara lain kemudian jatuh pada lapisan tanah yang terbentuk tadi akan tumbuh menjadi tumbuhan. Jadi dapat disimpulkan bahwa suksesi primer terjadi bukan pada habitat aslinya. Contoh pembuatan danau. Sebelum berubah menjadi danau, mungkin asalnya tempat itu merupakan daerah pedesaan yang penduduknya bermata pencaharian sebagai petani penggarap tanah (kehidupan darat)
Dengan berubahnya tempat tersebut menjadi danau, maka terjadi perubahan tatanan pada komponen ekosistemnya. Misalnya petani yang memiliki pekerjaan bertani tanaman pada awalnya, kemudian dengan berubahnya tatanan komponen ekosistem dari darat menjadi air menyebabkan para petani tanaman berubah menjadi petani ikan.
2) Suksesi sekunder
Suksesi sekunder terjadi bila suatu komunitas mengalami gangguan, baik secara alami maupun buatan. Gangguan tersebut tidak merusak secara total habitat organisme sehingga dalam komunitas tersebut substrat dan kehidupan awal masih ada. Contohnya, gangguan alami misalnya banjir, gelombang laut, kebakaran, angina kencang dan gangguan buatan seperti penebangan hutan dan pembakaran padang rumput dengan sengaja.
Contoh suksesi sekunder antara lain tegalan-tegalan, padang alang-alang, belukar bekas ladang dan kebun karet yang ditinggalkan tak terurus.
Pernahkah kalian mendengar hutan gundul atau lahan kritis ? Hutan gundul atau lahan kritis merupakan areal terbuka pada suatu ekosistem yang terjadi karena kerusakan alam, baik akibat kejadian alam, seperti gunung meletus maupun sebagai ulah tangan-tangan manusia yang tidak bertanggung jawab.
Untuk mengembalikan kondisi hutan gundul atau kritis yang mencapai ribuan hektar tersebar di pelataran hutan Indonesia menjadi hutan yang asri dengan keanekaragaman hayatinya. Pemerintah telah melaksanakan suatu program untuk mengembalikan kondisi kedua lahan tersebut melalui beberapa program misalnya “Penanaman Sejuta Pohon” dan “Program Reboisasi”
Suksesi sekunder tidak dimulai dengan kehidupan vegetasi perintis yang melakukan pelapukan batu-batuan terlebih dahulu. Jadi, suksesi sekunder terjadi pada lahan yang sama. Program Reboisasi dan Penanaman Sejuta Pohon untuk mengembalikan tatanan yang hilang atau terganggu adalah merupakan salah satu contoh peristiwa susksesi sekunder. Kembalinya kerindangan hutan tersebut sangat bergantung pada komponen biotik dan abiotik yang terkandung pada lingkungannya.
2. Ekosistem Air
Ekosistem air adalah ekosistem yang memiliki komponen biotik dan abiotiknya berlainan dengan komponen yang terdapat di ekosistem darat. Ekosistem air atau akuatik dibedakan menjadi, ekosistem air tawar dan ekosistem air laut.
a) Ekosistem air tawar
(1) Ekosistem air tawar berdasarkan aliran airnya
Berdasarkan aliran airnya, ekosistem air tawar di bagi menjadi ekosistem air tawar yang tidak mengalir (lentik) dan ekosistem air tawar yang mengalir (lotik).
(a) Ekosistem air tawar yang tidak mengalir (lentik)
Ekosistem air tawar yang tidak mengalir atau lentik ditandai dengan tidak adanya arus air yang mengalir secara terus menerus. Pada ekosistem ini air tampak diam dan atau berarus sangat lambat. Contohnya danau, kolam, telaga dan rawa
(b) Ekosistem air tawar yang mengalir (lotik)
Ekosistem air tawar yang mengalir atau lotik ditandai dengan adanya arus air yang mengalir secara terus menerus. Contohnya sungai, air terjun.
b) Ekosistem air laut
(1) Ekosistem laut dalam
Ekosistem laut dalam adalah ekosistem yang tidak terjangkau matahari (afotik) sehingga pada ekosistem ini tidak ditemukan produsen. Hewan yang hidup pada kawasan ini adalah hewan pemakan sampah (saprovor), karnivor dan detritivor.
(2) Ekosistem laut dangkal
Ekosistem laut dangkal terletak di pantai yang tergenang air laut, kecuali pada saat surut. Daerah ini biasanya terletak di antara dua dingding batu terjal. Selain itu daerah ini terbuka dan jauh dari pengaruh air sungai besar. Ekosistem terumbu karang dan ekosistem pantai batu merupakan contoh ekosistem laut dangkal. Ekosistem ini masih dapat dijangkau cahaya matahari (fotik)
(3). Ekosistem estuaria
Estuaria adalah suatu badan air pantai setengah tertutup yang berhubungan langsung dengan laut terbuka. Jadi, estuaria sangat dipengaruhi oleh gerakan pasang surut air laut. Air laut bercampur dengan air tawar dari sungai dan membentuk perairan payau. Misalnya, muara sungai dan teluk pantai.

Yannie Rahayu

PENGERTIAN EKOSISTEM
Makhluk hidup dapat dipelajari melalui enam tingkatan yang berbeda. Tingkatan tersebut adalah individu, populasi, komunitas, ekosistem, bioma dan biosfer.
1. Individu merupakan organisme tunggal. Contoh individu adalah seekor semut, seekor monyet, seekor domba, sebatang pohon jambu dan seorang manusia.
2. Populasi adalah sekelompok individu sejenis (satu spesies) yang menempati tempat tertentu. Populasi rusa, populasi padi, populasi rumput.
3. Komunitas adalah kumpulan beberapa populasi yang saling berinteraksi dan hidup pada daerah tertentu contoh komunitas hutan dan komunitas sawah.
4. Ekosistem adalah kesatuan komunitas dengan lingkungan hidupnya yang membentuk hubungan timbal balik atau saling berinteraksi.
5. Bioma adalah ekosistem daratan luas yang digolongkan berdasarkan vegetasi dominan di suatu wilayah. Seperti taiga, tundra, padang rumput atau gurun.
6. Biosfer adalah lapisan bumi yang dihuni oleh makhluk hidup, biosfer terdiri atas berbagai macam ekosistem yang ada di muka bumi.
Semua organisme yang hidup di alam tidak dapat hidup sendiri, melainkan harus selalu berinteraksi, baik dengan kelompoknya atau kelompok lainnya serta interaksi dengan alam (lingkungan). Organisme hidup dalam sebuah sistem, ditopang oleh berbagai komponen yang saling berhubungan dan saling berpengaruh. Baik secara langsung maupun tidak langsung. Di dalam lingkungan antara komponen satu dengan komponen yang lainnya memiliki ikatan yang amat kuat, sehingga apabila salah satu komponen hilang atau rusak maka akan diikuti rusak atau hilangnya komponen yang lainnya. Kehidupan semua jenis makhluk hidup saling mempengaruhi, dipengaruhi serta berinteraksi dengan alam membentuk kesatuan yang disebut ekosistem. Ekosistem juga menunjukan adanya interaksi timbal balik antarmakhluk hidup (biotik) dengan alam (abiotik). Cabang biologi yang mempelajari ekosistem adalah ekologi. Ekologi berasal dari bahasa Yunani yaitu oikos yang artinya rumah atau tempat hidup, dan logos yang berarti ilmu. Ekologi diartikan sebagai ilmu yang mempelajari baik interaksi antarmakhluk hidup maupun interaksi antara makhluk hidup dengan lingkungannya. Definisi ekologi pertama kali dikemukakan pada tahun 1869 oleh seorang ahli zoologi berkebangsaan Jerman yang bernama Ernest Heekel.
B. KOMPONEN EKOSISTEM
Di dalam suatu ekosistem terdapat dua komponen pokok, yaitu komponen tak hidup (abiotik) dan komponen hidup ( biotik).
1. Komponen abiotik
baik hewan maupun tumbuhan berhubungan dengan faktor fisik dan factor kimia. Faktor fisik dan kimia yang penting bagi makhluk hidup, diantaranya sinar matahari, temperatur, air, gravitasi, tekanan gas dan garam mineral.
a. Sinar matahari
Semua energi yang digunakan oleh makhluk hidup pada dasarnya berasal dari energi matahari. Energi yang berasal dari sinar matahari dapat berubah wujudnya, tetapi tidak dapat dimusnahkan.
Tumbuhan hijau yang mengandung klorofil yang mampu menangkap energi dari sinar matahari untuk digunakan dalam proses fotosintesis. Pada proses fotosintesis, terbentuk karbohidrat yang berasal dari CO dan H O. Karbohidrat mengandung energi kimia. Pada proses fotosintesis terjadi perubahan energi cahaya menjadi energi kimia. Energi kimia akan dikonsumsi oleh organisme lain dan diubah menjadi energi organic berupa ATP dalam bentuk panas.
b. Temperatur (Suhu)
Pada permukaan bumi, suhu rata-rata berkisar antara 0 C hingga kurang dari 50 C. Namun umumnya berkisar antara 14 C sampai dengan 32 C yang merupakan kisaran suhu ideal bagi kebanyakan makhluk hidup. Temperatur sangat erat kaitannya dengan proses pertumbuhan dan perkembangan makhluk hidup sebagai hasil aktivitas metabolisme. Metabolisme merupakan reaksi yang menggunakan enzim dan kerja enzim dipengaruhi oleh temperatur.
Hewan seperti bangsa ikan (pisces), Amphibia, Reptilia dan serangga (Insecta) termasuk hewan berdarah dingin (poikilothermal). Apakah yang dimaksud dengan hewan berdarah dingin ? Aktivitas metabolisme dipengaruhi suhu. Jika suhu tinggi, aktivitas metabolisme juga tinggi. Jika suhu rendah, aktivitas metabolismenya rendah.
Beberapa jenis serangga menyimpan telur atau atau menempatkan pupa di bawah tanah dengan diikuti aktivitas metabolisme yang rendah untuk menghindari suhu yang sangat rendah di musim dingin. Ada juga serangga yang mampu merayap pada permukaan es. Keadaan tersebut mungkin dilakukan karena tubuhnya dipenuhi larutan untuk menghindari pembekuan.
Reptilia dan Amphibia harus tidur di bawah tanah untuk menghindari pembekuan. Selain itu ikan laut akan bermigrasi apabila suhu air menjadi dingin.
Burung (Aves) dan Mammalia yang merupakan hewan berdarah panas (homoiothermal) memiliki pengatur suhu tubuh. Hewan insektivora seperti kelelawar pada musim dingin akan mengadakan hibernasi. Hibernasi adalah tidur panjang pada musim dingin dengan cara menurunkan temperature tubuh, melambatkan respirasi, metabolisme rendah dan sebagai sumber energi menggunakan makanan cadangan berupa lemak. Beberapa jenis burung dan Mammalia melakukan migrasi untuk menghindari suhu rendah di musim dingin.
c. Air
Air sangat mutlak diperlukan makhluk hidup. Air merupakan penyusun protoplasma. Adanya pertukaran air antara perairan, darat dan udara mempengruhi kehidupan makhluk hidup
Kandungan air menentukan suhu. Untuk meningkatkan suhu 1 gram air sebesar 1 C, dibutuhkan energi sebesar 1 kalori. Volume air pada suhu 4 C memiliki vulome yang terbesar dan mampu memecahkan batuan. Hal ini berkaitan dengan pembentukan tanah
Semua hewan yang hidup di tanah sangat dipengaruhi oleh kelembaban. Cacing tanah akan bergerak ke permukaan jika kelembaban tanahnya tinggi dan berada di dalam tanah jika kelembaban tanah rendah.
d. Tekanan gas ( Udara)
Tekanan udara pada suatu tempat bergantung dari ketinggiannya dari permukaan laut. Konsentrasi oksigen (O ) semakin rendah sejalan dengan meningkatnya ketinggian dari permukaan laut. Orang yang hidup di pegunungan tinggi memiliki paru-paru yang lebih besar dan jumlah eritrosit yang lebih banyak dari orang yang hidup di dataran rendah. Hal ini sebagai usaha tubuh untuk mendapatkan oksigen yang memadai bagi tubuh pada kondisi O yang relatif rendah.
Burung akan lebih mudah terbang pada tekanan udara yang tinggi. Angin merupakan perpindahan udara dari daerah yang bertekanan tinggi ke daerah yang bertekanan rendah. Angin memudahkan migrasi serangga dan burung.
Pada siang hari, plankton dan beberapa jenis ikan berenang sampai kedalaman 400 m. Namun, pada malam hari, plankton dan ikan itu naik mendekati permukaan. Hal ini dilakukan karena pada malam hari tekanan air menjadi empat puluh kali lebih besar daripada siang hari.
Ketika berada dalam air, kulit manusia dapat digunakan untuk mengambil udara. Udara ini diperlukan untuk menyuplai oksigen atau untuk meningkatkan udara dalam paru-paru.
e. Garam mineral
Garam mineral memegang peranan penting dalam memelihara kondisi tubuh. Baik bagi hewan maupun tumbuhan. Manusia dan hewan akan mengalami gangguan tulang jika kekurangan Ca (kalsium) dan akan mengalami anemia jika kekurangan Fe(unsur besi)
Tumbuhan yang mengalami kekurangan Ca akan mengalami penghambatan pembelahan sel, sedangkan kekurangan Fe dan Mg akan menimbulkan klorosis. Mineral digunakan sebagai gugus aktif enzim dan penyususn bahan organik. Nitrogen yang diambil dari lingkungan merupakan penyusun asam amino atau protein.
Hewan air tawar tidak dapat hidup di air laut karena perbedaankadar garam air (salinitas). Perbedaan kadar garam dapat membatasi penyebaran makhlik hidup. Organisme baik tumbuhan maupun hewan yang hidup pada tempat yang kadar garamnya tinggi, memiliki sistem pengaturan tertentu. Contohnya, ikan laut akan banyak minum dan membuang sedikit urine. Ini dilakukan untuk memelihara tekanan osmosis sel tubuhnya.
f. Derajat keasaman (pH)
Derajat keasaman media tubuh bakteri sangat menentukan kelangsungan hidupnya. Sebagai contoh, bakteri nitrifikasi akan berhenti beraktivitas jika pH tanah lebih rendah dari 4,5.
Tumbuhan yang biasa hidup di tanah netral tidak dapat tumbuh di tanah yang asam. Pada pH asam, unsure-unsur yang umumnya tersedia adalah Zn dan Cu. Kedua unsur tersebut dapat meracuni tubuh tanaman. Adapun unsure P, Mg, Fe dan Mo yang sangat dibutuhkan oleh tanaman tidak tersedia.
g. Gravitasi
Gravitasi adalah gaya tarik bumi. Gravitasi mempengaruhi gerak pada tumbuhan, misalnya gerak akar ke pusat bumi (geotropisme positif) dan gerak batang menjauhi pusat bumi (geotropisme negatif).
2. Komponen biotik
Komponen biotik meliputi faktor hidup ( berupa organisme) yang terdapat di lingkungan sebagai makhluk tunggal (disebut individu) yang dibuthkan oleh makhluk hidup lainnya. Berdasarkan kedudukannya komponen biotik dibedakan menjadi :
a. Produsen
Makhluk hidup yang berperan sebagai produsen adalah kelompok makhluk hidup yang mampu melaksanakan proses fotosintesa, yakni tumbuhan yang memiliki klorofil atau kromofil lainnya. Dari fotosintesa yang dilakukan tumbuhan dihasilkan bahan-bahan organik yang dibutuhkan makhluk hidup lainnya, sehigga makhluk hidup yang mengkonsumsinya dapat melakukan aktivitas hidup dengan baik. Kemampuan tumbuhan menghasilkan bahan-bahan organic menegaskan bahwa tumbuhan adalah berkedudukan sebagai produsen.
b. Konsumen
Organisme yang tidak memiliki klorofil (hewan dan manusia) tidak dapat menyediakan bahan organic yang dibutuhkannya, sehingga kebutuhan akan bahan organik hanya dapat diperoleh dengan mengkonsumsi produsen.
Berdasarkan tingkatannya, konsumen dapat dibedakan menjadi 4, yaitu :
1) Herbivora, yaitu organisme yang mendapatkan kebutuhan energinya dengan memakan tumbuhan (pemakan daun-daunan, buah-buahan, biji-bijian, umbi-umbian) sebagai konsumen tingkat I. Misalnya, ulat, kambing,
2) Karnivora, yaitu organisme yang mendapatkan kebutuhan energinya dengan memakan herbivora (hewan yang makanannya berupa hewan lain) sebagai konsumen tingkat II. Misalnya, kucing, anjing.
3) Omnivora, yaitu organisme yang mendapatkan energi dengan mengkonsumsi produsen secara langsung atau dengan memangsa herbivora atau karnivora (pemakan segala). Misalnya, ayam, itik, babi, manusia.
4) Saprovora, yaitu makhluk hidup golongan jasad renik yang mendapatkan energinya dengan jalan menguraikan sisa makhluk hidup.
c. Pengurai
Pengurai adalah kelompok mikroorganisme yang berperan menguraikan sisa tubuh makhluk hidup yang mati. Beberapa mikroorganisme yang termasik sebagai pengurai antara lain jamur dan bakteri. Jamur dan bakteri hidup bergantung kepada bahan-bahan organik yang terkandung dalam sisa-sisa makhlik hidup. Proses pelapukan dan pembusukan pada sampah adalah contoh peristiwa penguraian organik menjadi anorganik. Bagaimana senadainya mikroorganisme pengurai di lingkungan kita mati ? Apa yang akan terjadi dengan sampah industri rumah ? Bisa dibayangkan sampah-sampah akan terus menumpuk dari hari ke hari bila pengurai tidak bekerja.
d. Detrivora
Detrivora adalah organisme yang bertugas menguraikan sisa jasad makhluk hidup menjadi partikel-partikel kecil, misalnya daun-daun yang gugur akan diuraikan oleh cacing tanah menjadi partikel-partikel yang disebut humus. Peristiwa penguraian jasad makhluk yang mati menjadi partikel-partikel sederhana disebut detrifus. Contohnya, cacing, rayap, siput, kaki seribu
e. Predator dan Parasit (mendapatkan makanan dari organisme lain)
Predator merupakan makhluk hidup yang menempati kedudukan sebagai konsumen. Untuk mendapatkan makanannya, seekor predator akan memburu dan memangsa konsumen-konsumen lainnya yang lebih lemah.
Parasit merupakan makhluk hidup yang tidak mempunyai kemampuan untuk menyediakan dan membuat makanannnya sendiri, parasit sangat bergantung kepada makhluk yang lain. Parasit dapat dibedakan menjadi du, yaitu : parasit fakultatif dan parasit obligant
1) Parasit fakultatif, yaitu golongan parasit yang hidupnya bergantung kepada bahan makanan yang terkandung pada inang namun kadang parasit ini masih mampu membuat makanannya sendiri, misalnya benalu pada pohon jambu yang memiliki klorofil
2) Parasit obligant, yaitu golongan parasit yang hidupnya sangat bergantung pada makhluk hidup lain. Parasit ini tidak memiliki kemampuan untuk membuat makanannya sendiri, misalnya tali putri.
C. INTERAKSI ANTARKOMPONEN
Di dalam suatu ekosistem antarkomponen yang satu dengan yang lainnya terjadi hubungan yang sangat dinamis. Artinya hubungan antara komponen satu dengan yang lainnya tidaklah tetap, melainkan senantiasa selalu terjadi perubahan yang variatif. Interkasi meliputi hubungan antara makhluk hidup dengan lingkungannya, ini berarti selain makhluk hidup dapat berinteraksi dengan makhluk hidup lainnya baik yang sejenis maupun yang tidak sejenis, juga terjadi hubungan interkasi antara makhluk hidup dengan lingkungan abiotiknya. Interaksi antarkomponen dapat terjadi mulai tingkatan individu, populasi kominitas, ekosistem hingga biosfer.
1. Interkasi antarindividu membentuk populasi
Populasi adalah sekumpulan makhluk hidup yang sejenis yang menempati ruang dan waktu yang sama. Misalnya populasi Badak Jawa di ujung kulon dan populasi Anoa di Sulawesi Tengah.
Interaksi yang terjadi antarkomponen individu yang sejenis adalah :
a. Interaksi saling menguntungkan (Mutualisme)
Interaksi atau simbiosa mutualisma adalah hubungan antara dua individu atau lebih yang saling menguntungkan dan saling membutuhkan.
Misalnya, antara lain :
– Beberapa tumbuhan berbunga memiliki kemampuan menghasilkan aroma dan cairan madu yang menarik bagi serangga untuk mendatanginya. Serangga yang datang untuk menghisap madunya ternyata secara tidak langsung serangga tersebut melakukan persarian. Peristiwa persarian yang dilakukan serangga disebut Entomogami.
– Tanaman vanili merupakan tanaman yang sangat mnguntungkan manusia karena memiliki nilai ekonomi yang cukup tinggi. Tanaman vanili adalah jenis tanaman yang tidak dapat melakukan persarian sendiri, hal ini disebabkan bentuk dan letak antara putik dan benang sari yang tidak memungkinkan tanaman ini melakukan persariannya sendiri. Peranan manusia dalam persarian tanaman vanili adalah sangat vital karena selama ini belum diketahui vektor yang dapat melakukan penyerbukannya. Proses persarian yang dibantu oleh manusia disebut Antropokogami.
b. Interaksi kompetisi
interaksi kompetisi antara populasi yang sejenis dapat terjadi karena adanya upaya memenangkan persaingan di antaranya :
– persaingan untuk mendapatkan makanan.
– persaingan untuk mendapatkan pasangan hidup.
– persaingan untuk mendapatkan teritorial atau wilayah kekuasaan.
2. Interaksi antarpopulasi membentuk komunitas
Komunitas adalah sekumpulan populasi-populasi yang tidak sejenis yang menempati tempat dan waktu yang sama. Misalnya rumput dengan hewan pemakan rumput-rumputan, manusia dengan tumbuhan padi dan masih banyak lagi contoh-contoh yang dapat Anda amati di alam sekitar.
Di dalam hubungan antarpopulasi sangat memungkinkan terjadinya peristiwa pengaliran energi dari pupulasi tertentu ke populasi lainnya yang disebut energetika. Interaksi yang terjadi dalam komunitas dapat berupa simbiosis mutualisme, predasi, parasitisme dan komensalisme.
a. simbiosis mutualisme
Simbiosis mutualisme adalah hubungan interaksi yang saling menguntungkan antara astu individu dengan individu lain baik yang sejenis mapun tidak sejenis. Pernahkah kalian melihat kupu-kupu yang hinggap pada setangkai bunga ? kupu-kupu mendapatkan madu dari bunga dan bunga memperoleh kesempatan untuk melakukan persariannya
b. Predasi
Predasi adalah hubungan interaksi anatara makhluk yang satu dengan makhluk yang lainnya di mana makhluk yang satu akan menjadi pemangsa (predator) bagi makhluk yang lainnya. Misalnya : harimau memangsa zebra dan ular memangsa tikus
c. Simbiosis parasitisme
Simbiosis parasitisme adalah hubungan dua makhluk hidup di mana yang satu merasa diuntungkan dan lainnya merasa dirugikan. Misalnya antara jamur kapang dengan manusia, antara kutu dengan anjing dan antara tali putrid dengan inang.
d. Simbiosis komensalisme
Simbiosis komensalisme adalah hubungan interaksi antar dua individu di mana makhluk hidup yang satu merasa diuntungkan dan makhluk lainnya merasa tidak dirugikan, misalnya bunga anggrek dengan tumbuhan / pohon inangnya.
3. Interaksi antarkomunitas membentuk ekosistem
Ekosistem adalah hubungan antara komunitas satu dengan komunitas lainnya yang menempati tempat dan waktu yang sama. Misalnya di laut kita mengenal adanya komunitas fitoplankton dan komunitas ikan. Komunitas fitoplankton merupakan interaksi antar individu berbagai jenis alga yang bersel satu.
Sedangkan komunitas ikan merupakan interkasi berbagai jenis ikan. Ikan sebagai pemangsa memiliki tingkatan yang berbeda. Sebagai konsumen tingkat I, konsumen tingkat II atau sebagai predator. Fitoplankton merupakan makanan ikan atau udang kecil dan udang kecil merupakan makan ikan yang lebih besar dan seterusnya. Fitoplankton dan ikan yang mati akan diuraikan oleh bakteri pengurai menjadi zat-zat anorganik yang dibutuhkan oleh fitoplangkton.
Dari uraian di atas dapat kita tarik kesimpulan bahwa ekosistem adalah satuan unit fungsional antara makhluk hidup dengan lingkungannya.
4. Interkasi antarekosistem di dunia membentuk biosfer
Bumi merupakan satu kesatuan interaksi antara makhluk hidup dan faktor abiotik yang terdapat didalamnya. Hutan-hutan yang kita miliki merupakan kekayaan alam tiada tara, namun apa yang terjadi jika hutan yang dimiliki kita rusak keseimbangannya ? siapa yang akan mendapatkan dampak kerusakan hutan tadi ?
Ingatkah Anda mengenai kebakaran hutan di Kalimantan beberapa waktu yang lalu ? Peristiwa kebakaran di Kalimantan mendapatkan kecaman yang cukup keras dari Pemerintahan Malaysia. Mengapa pemerintah Malaysia harus mengecam peristiwa tersebut, padahal hutan yang terbakar adalah milik pemerintahan Indonesia.
Kecaman yang dilakukan pemerintahan Malaysia sungguh membuktikan , bahwa ekosistem-ekosistem yang ada di dunia merupakan kesatuan yang saling mempengaruhi satu dengan yang lainnya.
Hutan-hutan di dunia merupakan paru-paru dunia, artinya hutan yang terdiri dari beraneka ragam tumbuhan dan dapat menyediakan oksigen yang dibutuhkan manusia, hewan dan tumbuhan untuk melakukan aktivitas hidupnya.
Proses penyediaan oksigen berlangsung melalui peristiwa fotosintesis (foto = cahaya, sintesa = pembentukan). Selain tumbuhan dapat meyediakan oksigen bagi makhluk hidup, tumbuhanpun memanfaatkan gas-gas hasil metabolisme (respirasi) berupa CO .
D. MACAM-MACAM EKOSISTEM
Berdasarkan proses terbentuknya, ekosistem dibedakan menjadi dua macam, yaitu ekosistem alami dan ekosistem buatan. Ekosistem alami adalah ekosistem yang terbentuk secara alamiah, misalnya danau, rawa, laut, hutan, padang rumput dan sungai. Ekosistem buatan adalah ekosistem yang sengaja dibuat oleh manusia, misalnya waduk, sawah, kolam dan akuarium.
Setiap ekosistem memiliki kandungan biotik dan abiotik yang spesifik, artinya komponen biotik dan abiotik yang terdapat pada suatu ekosistem akan berbeda dengan komponen biotik dan abiotik yang terkandung pada ekosistem lainnya. Berdasarkan adanya kandungan biotik dan abiotik yang khas, maka ekosistem di dunia dibagi menjadi dua yaitu ekosistem darat dan ekosistem air.
1. Ekosistem darat
Ekosistem darat dapat dibedakan menjadi ekosistem alami dan ekosistem buatan
a. Ekosistem darat alami
Di Indonesia di kenal tiga ekosistem darat alami yaitu vegetasi dataran rendah (vegetasi pamah), vegetasi dataran tinggi (pegunungan) dan vegetasi monson (gunung).
Pembagian ekosistem darat alami di Indonesia, dilakukan berdasarkan letak atau topografinya. Ekosistem yang terbentuk akibat perbedaan letak geografis dan topografinya, ekosistem di Indonesia dibagi menjadi :
1) Vegetasi dataran rendah
Vegetasi dataran rendah atau disebut juga pamah merupakan vegetasi yang paling besar diantara vegetasi ekosistem darat yang lainnya. Dataran rendah adalah daerah yang memiliki ketinggian 0-1000 m di atas permukaan laut. Vegetasi dataran rendah diantaranya sebagai berikut :
a) hutan bakau
b) hutan rawa air tawar
c) hutan rawa gambut
d) hutan sagu
e) hutan tepi sungai
2) Vegetasi dataran tinggi
Vegetasi dataran tinggi atau pegunungan adalah daerah yang memiliki ketinggian 300-1500 m di atas permukaan laut. Iklim suatu daerah ditentukan oleh ketinggian. Makin tinggi suatu daerah, makin rendah curah hujannya sehingga keanekaragaman komunitas rendah.
Di daerah pegunungan komunitas yang berkembang antara lain tumbuhan paku, tumbuhan bunga dan lumut. Tumbuhan-tumbuhan ini berkembang dengan baik karena lingkungannya cocok untuk kehidupannya.
3) Vegetasi monsun
Vegetasi monsun adalah suatu komunitas vegetasi yang terdapat di daerah hutan musim. Hutan ini memiliki pergantian antara musim kemarau dan musim penghujan yang silih berganti.
Ciri khas hutan monsun adalah tanaman menggugurkan daunnya pada musim kemarau dan kembali memiliki daun pada musim hujan
b. Ekosistem buatan (Suksesi)
Terbentuknya suatu ekosistem dapat terjadi dari rangkaian peristiwa, di mana peristiwa yang satu akan menyebabkan timbulnya peristiwa lainnya, demikian seterusnya. Sebagai contoh, proses terbentuknya tanah adalah diawali dengan peristiwa pelapukan batu-batuan. Kehidupan pada saat lingkungan dipenuhi batu-batuan lambat laun akan berubah ke dalam kehidupan tanpa batu-batuan. Peristiwa perubahan tatanan hidup di suatu daerah disebut suksesi
Sebagai contoh, sebelum Gunung Krakatau meletus pada tahun 1883, Gunung Krakatau merupakan Gunung yang permukaannya ditutupi oleh batu-batuan. Ketika Krakatau meletus, batu-batuan menjadi panas, setelah sembilan bulan Krakatau meletus, batu-batuan yang tadinya panas menjadi lembab. Pada batu-batuan yang lembab tumbuhan ganggang hijau sebagai pionir atau tumbuhan perintis. Kemudian ganggang tersebut melapukan batu-batuan menjadi butiran kerikil dan akhirnya menjadi tanah yang memungkinkan biji tumbuhan yang terdampar akibat hempasan air laut ke tepi pantai akan tumbuh. Tujuh tahun setelah Krakatau meletus, ternyata lingkungan Gunung Krakatau telah ditumbuhi oleh berbagai macam tumbuhan seolah Krakatau itu tidak meletus.
Berdasarkan pada proses terjadinya, suksesi di bedakan menjadi suksesi primer dan suksesi sekunder.
1) Suksesi primer
Suksesi primer terjadi bila komunitas asal terganggu. Gangguan ini mengakibatkan hilangnya komunitas asal tersebut secara total sehingga di tempat komunitas asal terbentuk habitat baru. Gangguan ini dapat terjadi secara alami. Misalnya, tanah longsor, letusan gunung berapi, endapan Lumpur yang baru di muara sungaidan endapan pasir di pantai. Gangguan dapat pula karena perbuatan manusia, misalnya penambangan timah, batu bara dan minyak bumi.
Suksesi primer pembentukannya diawali dengan proses pelapukan batu-batuan yang dilakukan oleh alga, kemudian dari peristiwa pelapukan akan terbentuk serpihan batu-batuan kecil dan akhirnya terbentuk lapisan tanah. Biji-bijian yang terbawa air (hidrokori), angin (anemokori) atau terbawa oleh perantara lain kemudian jatuh pada lapisan tanah yang terbentuk tadi akan tumbuh menjadi tumbuhan. Jadi dapat disimpulkan bahwa suksesi primer terjadi bukan pada habitat aslinya. Contoh pembuatan danau. Sebelum berubah menjadi danau, mungkin asalnya tempat itu merupakan daerah pedesaan yang penduduknya bermata pencaharian sebagai petani penggarap tanah (kehidupan darat)
Dengan berubahnya tempat tersebut menjadi danau, maka terjadi perubahan tatanan pada komponen ekosistemnya. Misalnya petani yang memiliki pekerjaan bertani tanaman pada awalnya, kemudian dengan berubahnya tatanan komponen ekosistem dari darat menjadi air menyebabkan para petani tanaman berubah menjadi petani ikan.
2) Suksesi sekunder
Suksesi sekunder terjadi bila suatu komunitas mengalami gangguan, baik secara alami maupun buatan. Gangguan tersebut tidak merusak secara total habitat organisme sehingga dalam komunitas tersebut substrat dan kehidupan awal masih ada. Contohnya, gangguan alami misalnya banjir, gelombang laut, kebakaran, angina kencang dan gangguan buatan seperti penebangan hutan dan pembakaran padang rumput dengan sengaja.
Contoh suksesi sekunder antara lain tegalan-tegalan, padang alang-alang, belukar bekas ladang dan kebun karet yang ditinggalkan tak terurus.
Pernahkah kalian mendengar hutan gundul atau lahan kritis ? Hutan gundul atau lahan kritis merupakan areal terbuka pada suatu ekosistem yang terjadi karena kerusakan alam, baik akibat kejadian alam, seperti gunung meletus maupun sebagai ulah tangan-tangan manusia yang tidak bertanggung jawab.
Untuk mengembalikan kondisi hutan gundul atau kritis yang mencapai ribuan hektar tersebar di pelataran hutan Indonesia menjadi hutan yang asri dengan keanekaragaman hayatinya. Pemerintah telah melaksanakan suatu program untuk mengembalikan kondisi kedua lahan tersebut melalui beberapa program misalnya “Penanaman Sejuta Pohon” dan “Program Reboisasi”
Suksesi sekunder tidak dimulai dengan kehidupan vegetasi perintis yang melakukan pelapukan batu-batuan terlebih dahulu. Jadi, suksesi sekunder terjadi pada lahan yang sama. Program Reboisasi dan Penanaman Sejuta Pohon untuk mengembalikan tatanan yang hilang atau terganggu adalah merupakan salah satu contoh peristiwa susksesi sekunder. Kembalinya kerindangan hutan tersebut sangat bergantung pada komponen biotik dan abiotik yang terkandung pada lingkungannya.
2. Ekosistem Air
Ekosistem air adalah ekosistem yang memiliki komponen biotik dan abiotiknya berlainan dengan komponen yang terdapat di ekosistem darat. Ekosistem air atau akuatik dibedakan menjadi, ekosistem air tawar dan ekosistem air laut.
a) Ekosistem air tawar
(1) Ekosistem air tawar berdasarkan aliran airnya
Berdasarkan aliran airnya, ekosistem air tawar di bagi menjadi ekosistem air tawar yang tidak mengalir (lentik) dan ekosistem air tawar yang mengalir (lotik).
(a) Ekosistem air tawar yang tidak mengalir (lentik)
Ekosistem air tawar yang tidak mengalir atau lentik ditandai dengan tidak adanya arus air yang mengalir secara terus menerus. Pada ekosistem ini air tampak diam dan atau berarus sangat lambat. Contohnya danau, kolam, telaga dan rawa
(b) Ekosistem air tawar yang mengalir (lotik)
Ekosistem air tawar yang mengalir atau lotik ditandai dengan adanya arus air yang mengalir secara terus menerus. Contohnya sungai, air terjun.
b) Ekosistem air laut
(1) Ekosistem laut dalam
Ekosistem laut dalam adalah ekosistem yang tidak terjangkau matahari (afotik) sehingga pada ekosistem ini tidak ditemukan produsen. Hewan yang hidup pada kawasan ini adalah hewan pemakan sampah (saprovor), karnivor dan detritivor.
(2) Ekosistem laut dangkal
Ekosistem laut dangkal terletak di pantai yang tergenang air laut, kecuali pada saat surut. Daerah ini biasanya terletak di antara dua dingding batu terjal. Selain itu daerah ini terbuka dan jauh dari pengaruh air sungai besar. Ekosistem terumbu karang dan ekosistem pantai batu merupakan contoh ekosistem laut dangkal. Ekosistem ini masih dapat dijangkau cahaya matahari (fotik)
(3). Ekosistem estuaria
Estuaria adalah suatu badan air pantai setengah tertutup yang berhubungan langsung dengan laut terbuka. Jadi, estuaria sangat dipengaruhi oleh gerakan pasang surut air laut. Air laut bercampur dengan air tawar dari sungai dan membentuk perairan payau. Misalnya, muara sungai dan teluk pantai.

Posted: November 11, 2011 in Uncategorized

Nama : Dessy Nurlestari

 

Setiap komponen biotik dan abiotik selalu berintertaksi membentuk hubungan yang saling ketergantungan, misalnya makhluk hidup memerlukan udara untuk bernapas, tumbuhan hijau memerlukan cahaya untuk berfotosintesis. Selain itu ketergantungan komponen abiotik terhadap komponen biotik, misalnya cacing tanah menggemburkan tanah, tumbuhan untuk menahan erosi, tumbuhan hijau untuk mengurangi pencemaran udara.

Sedangkan interaksi antar komponen biotik seperti serigala memakan kelinci untuk bertahan hidup, kelinci memakan tumbuhan. Beberapa macam pola interaksi antar komponen dalam ekosistem adalah sebagai berikut :

1. Interaksi antar organisme

Semua makhluk hidup selalu bergantung kepada makhluk hidup yang lain. Tiap individu akan selalu berhubungan dengan individu lain yang sejenis atau lain jenis, baik individu dalam satu populasinya atau individu-individu dari populasi lain. Interaksi demikian banyak kita lihat di sekitar kita. Interaksi antar organisme dalam komunitas ada yang sangat erat dan ada yang kurang erat. Interaksi antarorganisme dapat dikategorikan sebagai berikut.

a. Predasi

Predasi adalah hubungan antara mangsa dan pemangsa (predator). Hubungan ini sangat erat sebab tanpa mangsa, predator tak dapat hidup. Sebaliknya, predator juga berfungsi sebagai pengontrol populasi mangsa. Contoh : Singa dengan mangsanya, yaitu kijang, rusa,dan burung hantu dengan tikus.

b. Netral

Hubungan tidak saling mengganggu antarorganisme dalam habitat yang sama yang bersifat tidak menguntungkan dan tidak merugikan kedua belah pihak. Contohnya : antara capung dan sapi.

c. Parasitisme

Parasitisme adalah hubungan antarorganisme yang berbeda spesies, bila salah satu organisme hidup pada organisme lain dan mengambil makanan dari hospes/inangnya sehingga bersifat merugikan inangnya. Biasanya interaksi parasitisme ini dilakukan oleh tumbuhan atau hewan tingkat rendah dengan cara menumpang dan menghisap sari makanan dari hewan atau tumbuhan yang ditumpanginya. Hewan atau tumbuhan yang ditumpangi biasa disebut inang. Contohnya adalah cacing pita yang hidup pada usus halus manusia. Cacing ini menghisap makanan di dalam tubuh manusia yang ditumpanginya.

d. Komensalisme

Komensalisme merupakan hubungan antara dua organisme yang berbeda spesies dalam bentuk kehidupan bersama untuk berbagi sumber makanan; salah satu spesies diuntungkan dan spesies lainnya tidak dirugikan. Contohnya anggrek dengan pohon yang ditumpanginya.

e. Mutualisme

Mutualisme adalah hubungan antara dua organisme yang berbeda spesies yang saling menguntungkan kedua belah pihak. Contoh, bakteri Rhizobium yang hidup pada bintil akar kacang-kacangan, burung yang memakan kutu di kulit kerbau, dan lain-lain.

2. Interaksi Antarpopulasi

Antara populasi yang satu dengan populasi lain selalu terjadi interaksi secara langsung atau tidak langsung dalam komunitasnya. Contoh interaksi antarpopulasi adalah sebagai berikut.

a. Alelopati, merupakan interaksi antarpopulasi, bila populasi yang satu menghasilkan zat yang dapat menghalangi tumbuhnya populasi lain. Contohnya, di sekitar pohon walnut (juglans) jarang ditumbuhi tumbuhan lain karena tumbuhan ini menghasilkan zat yang bersifat toksik (racun). Pada mikroorganisme istilah alelopati dikenal sebagai anabiosa. Contoh, jamur Penicillium sp. dapat menghasilkan antibiotika yang dapat menghambat pertumbuhan bakteri tertentu.

b. Kompetisi merupakan interaksi antarpopulasi, bila antarpopulasi terdapat kepentingan yang sama sehingga terjadi persaingan untuk mendapatkan apa yang diperlukan. Contoh, persaingan antara populasi kambing dengan populasi sapi di padang rumput.

3. Interaksi Antar Komunitas

Komunitas adalah kumpulan populasi yang berbeda di suatu daerah yang sama dan saling berinteraksi. Contoh komunitas, misalnya komunitas sawah dan sungai. Komunitas sawah disusun oleh bermacam-macam organisme, misalnya padi, belalang, burung, ular, dan gulma. Komunitas sungai terdiri dari ikan, ganggang, zooplankton, fitoplankton, dan dekomposer. Antara komunitas sungai dan sawah terjadi interaksi dalam bentuk peredaran nutrien dari air sungai ke sawah dan peredaran organisme hidup dari kedua komunitas tersebut.

Interaksi antarkomunitas cukup komplek karena tidak hanya melibatkan organisme, tapi juga aliran energi dan makanan. Interaksi antarkomunitas dapat kita amati, misalnya pada daur karbon. Daur karbon melibatkan ekosistem yang berbeda misalnya laut dan darat.

4. Interaksi Antarkomponen Biotik dengan Abiotik

Interaksi antara komponen biotik dengan abiotik membentuk ekosistem. Hubunganantara organisme dengan lingkungannya menyebabkan terjadinya aliran energi dalam sistem itu. Selain aliran energi, di dalam ekosistem terdapat juga struktur atau tingkat trofik, keanekaragaman biotik, serta siklus materi.

Dengan adanya interaksi-interaksi tersebut, suatu ekosistem dapat mempertahankan keseimbangannya. Pengaturan untuk menjamin terjadinya keseimbangan ini merupakan ciri khas suatu ekosistem. Apabila keseimbangan ini tidak diperoleh maka akan mendorong terjadinya dinamika perubahan ekosistem untuk mencapai keseimbangan baru.

Simbiosis

Sebagian besar interaksi antar spesies melibatkan makanan:

  • bersaing untuk pasokan makanan yang sama
  • makan (pemangsaan)
  • menghindari dimakan (menghindari pemangsaan)

Interaksi ini sering singkat. Adabanyak kasus, bagaimanapun, dimana dua spesies hidup dalam hubungan dekat untuk waktu yang lama. Asosiasi seperti ini disebut simbiosis (“hidup bersama”).

Dalam simbiosis, setidaknya satu anggota pasangan manfaat dari hubungan tersebut. Anggota lain mungkin

  • terluka (= parasitisme)
  • relatif tidak terpengaruh (= commensalism)
  • juga dapat mengambil manfaat (= mutualisme). (Beberapa orang membatasi istilah simbiosis hanya interaksi yang saling menguntungkan, tapi kami tidak akan.)

Hidup berdampingan

Hubungan simbiosis di mana setiap spesies mutualistik manfaat. Ada ratusan contoh mutualisme antara heterotrof dan alga .

  • Paramecium bursaria adalah Ciliata yang menelan ganggang hijau bersel tunggal ke dalam vakuola sel-nya.
    • Paramecium tentu manfaat dari makanan yang disintesis oleh alga. Hal ini dapat dibudidayakan terpisah dari alga, tetapi kemudian harus diberi makanan tambahan.
    • Alga mungkin manfaat dari karbon dioksida yang dihasilkan oleh host serta kemampuan host untuk transportasi ke tempat di mana ada cahaya yang cukup.
  • Banyak heterotrof air lainnya

juga pelabuhan alga dalam sel mereka.

Hubungan mutualistik antara tanaman dan jamur yang sangat umum. Jamur menyerang dan tinggal di atau di antara sel-sel korteks sekunder akar . Asosiasi mikoriza yang disebut.

Jamur membantu tanaman inang menyerap nitrogen dan fosfor anorganik dari tanah. Beberapa jamur mikoriza juga mengeluarkan antibiotik yang dapat membantu melindungi tuan mereka dari invasi oleh jamur parasit dan bakteri.

Banyak jamur adalah membentuk spora jamur mikoriza tubuh. Paratruffle [ View ] sering ditemukan di hutan ek karena jamur yang memproduksinya menetapkan mikoriza pada akar ek.

Lebih lanjut tentang jamur mikoriza

Endosimbiosis

Endosimbiosis adalah hubungan mutualistik antara host dan organisme hidup dalam tubuh atau sel.

Parakutu kacang dan endosimbion nya

Para kutu kacang, Acyrthosiphon Pisum, adalah hama serangga yang menghisap cairan dari tanaman inangnya. Namun, tanaman getah beberapa kekurangan asam amino esensial. Para kutu kacang tetap berkembang berkat sel-sel khusus dalam tubuh nya yang berisi proteobacterium gamma , Buchnera aphidicola, yang dapat hidup di tempat lain. Genom ini intraseluler obligat bakteri Gram-negatif mengkodekan sejumlah enzim yang dibutuhkan untuk menyelesaikan sintesis asam amino yang dibutuhkan oleh inangnya.

Sebagai gantinya, kutu itu genom

  • mengkodekan enzim yang diperlukan oleh Buchnera untuk mensintesis nya dinding sel lipopolisakarida dan
  • telah kehilangan gen yang mungkin mengusir infeksi oleh bakteri Gram-negatif.

Fiksasi nitrogen simbiosis

Salah satu contoh yang paling penting dari mutualisme dalam ekonomi keseluruhan biosfer adalah hubungan endosymbiotic antara tertentu bakteri pengikat nitrogen dan tuan rumah leguminosa mereka.

Link ke diskusi.

Sebuah tubuh besar bukti yang mendukung pandangan bahwa hubungan endosymbiotic intraseluler memunculkan eukariota dengan mitokondria dan kloroplas.

Memeriksa beberapa bukti di endosimbiosis dan Asal-usul Eukariota

Membersihkan Simbiosis

Gambar menunjukkan buaya Nil membuka mulutnya untuk mengizinkan Cerek Mesir untuk memberi makan pada setiap lintah melekat pada gusi tersebut.

Pembersihan simbiosis lebih sering terjadi pada ikan.

Commensalism

Commensalism berarti “di meja bersama-sama”. Hal ini digunakan untuk hubungan simbiosis di mana satu organisme mengkonsumsi makanan yang tidak terpakai yang lain. Beberapa contoh:

  • yang remora dan ikan hiu. Sirip dorsal remora (a ikan bertulang ) dimodifikasi menjadi pengisap yang membentuk ikatan sementara untuk hiu. Ketika feed hiu, yang remora mengambil sisa. Hiu tidak akan mencoba untuk memangsa pada remora.
  • Beberapa spesies teritip yang ditemukan hanya sebagai commensals pada rahang paus. Dan ada spesies lain dari teritip ditemukan hanya sebagai commensals pada orang-orang teritip!
  • Banyak bakteri yang hidup dalam usus besar kita. Mereka memakan makanan di usus dan tidak merugikan kita. Dan beberapa membantu kita, yaitu hubungan yang mutualistik [ link ]. Hewan (misalnya, tikus) yang dibesarkan dalam kondisi suci hama yang abnormal pada beberapa cara, dan sekarang praktek standar untuk sengaja menginfeksi mereka dengan beberapa spesies mikroorganisme sehingga hewan berkembang secara normal. [ Lebih ]

Epifit

Adalah tanaman epifit yang hidup bertengger pada tanaman lebih kuat. Mereka tidak mengambil makanan apapun dari tuan rumah mereka dan hanya menjadi lebih baik manfaat dari terkena sinar matahari.

Beberapa contoh:

  • banyak anggrek
  • bromeliad banyak (misalnya, “lumut Spanyol” dan anggota lain dari keluarga nanas). [ View ]

Parasitisme

Parasit adalah organisme yang

  • hidup pada atau dalam tubuh organisme lain (tuan rumah)
  • dari jaringan yang mendapat makanan, dan
  • kepada siapa itu beberapa kerusakan

Hewan diparasiti oleh virus, bakteri, jamur, protozoa, cacing pipih (cacing pita dan cacing), nematoda, serangga (kutu, kutu), dan arakhnida (tungau).

Tanaman yang diparasiti oleh virus, bakteri, jamur, nematoda, dan beberapa tanaman.

Parasit kerusakan tuan mereka dalam dua cara utama:

  • mengkonsumsi jaringan yang, misalnya, cacing tambang
  • membebaskan racun, misalnya,
    • Tetanus basil tetanus mengeluarkan toksin yang mengganggu dengan transmisi sinaptik [ Lebih ].
    • Basil difteri mengeluarkan toksin yang menghambat sintesis protein oleh ribosom [ Lebih ].

Hubungan antara parasit dan inang bervariasi sepanjang spektrum yang membentang dari

  • “Hit and run” parasit yang hidup di host mereka untuk jangka waktu singkat dan kemudian beralih ke yang lain dengan atau tanpa membunuh yang pertama
    untuk
  • parasit yang membangun infeksi kronis. Kedua parasit dan host harus berkembang untuk menjamin kelangsungan hidup baik karena jika parasit membunuh inangnya sebelum dapat bergerak, ia menghancurkan tiket makan sendiri.
  • Link ke diskusi lebih lanjut.

Kelinci di Australia

Adaptasi evolusioner saling parasit dan host dapat menyebabkan parasit menjadi kurang merusak pada waktu yang sama sebagai tuan rumah menjadi lebih tahan. Berikut adalah sebuah contoh.

Pada tahun 1859, kelinci Eropa diperkenalkan keAustraliauntuk olahraga. Dengan tidak adanya predator penting ada, itu dikalikan eksplosif. Peningkatan domba (spesies lain diimpor) sangat menderita sebagai kelinci bersaing dengan mereka untuk hijauan.

Foto ini (courtesy of Dunston dari Black Star) memberi Anda ide. Setelah dihapus tanaman hijauan semua, yang biasanya memasok mereka dengan air serta makanan, kelinci harus minum dari kolam renang.

Pada tahun 1950, virus miksoma dibawa dari Brasil dan dilepaskan. Epidemi yang diikuti membunuh jutaan kelinci (mungkin 99,5% dari populasi). Rumput hijau kembali dan domba meningkatkan sekali lagi menjadi menguntungkan.

Tapi kelinci tersebut tidak tersisihkan. Bahkan, meskipun masih terjadi epidemi kecil, populasi kelinci telah pulih sedikit (meskipun tidak mendekati pra-1950 yang tingkat).

Apa yang terjadi?

Berkat perencanaan yang matang, kita tahu.

  • Kelinci saat ini lebih tahan terhadap infeksi daripada pendahulu mereka. Hal ini dapat diukur dengan menginfeksi mereka dengan jenis asli yang telah dipelihara di laboratorium.
  • Pada saat yang sama, virus yang beredar di kelinci liar telah menjadi kurang virulen. Hal ini dapat diukur dengan menentukan kematian% dari kelinci laboratorium ketika mereka terinfeksi dengan strain virus saat.

Grafik (berdasarkan data dari Sir Macfarlane Burnet dan DO Putih) menunjukkan adaptasi ini saling evolusi selama enam tahun pertama setelah pengenalan virus.

The “degenerasi” dari Parasit

Selama beradaptasi dengan kondisi di host mereka, parasit sering kehilangan struktur dan fungsi yang sangat penting bagi nenek moyang mereka (dan hidup bebas kerabat).

Cacing pita tidak memiliki mata, tidak ada saluran pencernaan, dan sisa-sisa hanya gugup, ekskretoris, dan sistem otot.

Meskipun Anda mungkin menyebut mereka merosot, kerugian ini merupakan keuntungan dalam efisiensi dan spesialisasi ditingkatkan. Apa gunanya struktur ini dapat pula di usus manusia? Di sisi lain, cacing pita menghasilkan ratusan proglottids [ View ]: telur membentuk mesin yang meningkatkan kemungkinan bahwa cacing pita akan meninggalkan keturunan yang mencapai host lain.

Penekanan pada reproduksi juga terlihat pada

  • Rafflesia, sebuah parasit angiosperma ditemukan diMalaysia. Ini tidak memiliki akar, batang, atau daun, meskipun tidak memiliki tabung yang menembus jaringan host. Tapi itu memiliki bunga yang besar (~ 3 meter atau 1 meter dengan diameter).
  • Sacculina, sebuah teritip bahwa parasit kepiting. Dewasa ini terdiri dari sedikit lebih dari satu kantung (maka nama) yang mengandung organ reproduksi. Tidak sampai larvanya ditemukan bahkan bisa ditentukan bahwa Sacculina adalah Crustacea .

Nama : Dessy Nurlestari

Posted: November 11, 2011 in Uncategorized

Setiap komponen biotik dan abiotik selalu berintertaksi membentuk hubungan yang saling ketergantungan, misalnya makhluk hidup memerlukan udara untuk bernapas, tumbuhan hijau memerlukan cahaya untuk berfotosintesis. Selain itu ketergantungan komponen abiotik terhadap komponen biotik, misalnya cacing tanah menggemburkan tanah, tumbuhan untuk menahan erosi, tumbuhan hijau untuk mengurangi pencemaran udara.

Sedangkan interaksi antar komponen biotik seperti serigala memakan kelinci untuk bertahan hidup, kelinci memakan tumbuhan. Beberapa macam pola interaksi antar komponen dalam ekosistem adalah sebagai berikut :

1. Interaksi antar organisme

Semua makhluk hidup selalu bergantung kepada makhluk hidup yang lain. Tiap individu akan selalu berhubungan dengan individu lain yang sejenis atau lain jenis, baik individu dalam satu populasinya atau individu-individu dari populasi lain. Interaksi demikian banyak kita lihat di sekitar kita. Interaksi antar organisme dalam komunitas ada yang sangat erat dan ada yang kurang erat. Interaksi antarorganisme dapat dikategorikan sebagai berikut.

a. Predasi

Predasi adalah hubungan antara mangsa dan pemangsa (predator). Hubungan ini sangat erat sebab tanpa mangsa, predator tak dapat hidup. Sebaliknya, predator juga berfungsi sebagai pengontrol populasi mangsa. Contoh : Singa dengan mangsanya, yaitu kijang, rusa,dan burung hantu dengan tikus.

b. Netral

Hubungan tidak saling mengganggu antarorganisme dalam habitat yang sama yang bersifat tidak menguntungkan dan tidak merugikan kedua belah pihak. Contohnya : antara capung dan sapi.

c. Parasitisme

Parasitisme adalah hubungan antarorganisme yang berbeda spesies, bila salah satu organisme hidup pada organisme lain dan mengambil makanan dari hospes/inangnya sehingga bersifat merugikan inangnya. Biasanya interaksi parasitisme ini dilakukan oleh tumbuhan atau hewan tingkat rendah dengan cara menumpang dan menghisap sari makanan dari hewan atau tumbuhan yang ditumpanginya. Hewan atau tumbuhan yang ditumpangi biasa disebut inang. Contohnya adalah cacing pita yang hidup pada usus halus manusia. Cacing ini menghisap makanan di dalam tubuh manusia yang ditumpanginya.

d. Komensalisme

Komensalisme merupakan hubungan antara dua organisme yang berbeda spesies dalam bentuk kehidupan bersama untuk berbagi sumber makanan; salah satu spesies diuntungkan dan spesies lainnya tidak dirugikan. Contohnya anggrek dengan pohon yang ditumpanginya.

e. Mutualisme

Mutualisme adalah hubungan antara dua organisme yang berbeda spesies yang saling menguntungkan kedua belah pihak. Contoh, bakteri Rhizobium yang hidup pada bintil akar kacang-kacangan, burung yang memakan kutu di kulit kerbau, dan lain-lain.

2. Interaksi Antarpopulasi

Antara populasi yang satu dengan populasi lain selalu terjadi interaksi secara langsung atau tidak langsung dalam komunitasnya. Contoh interaksi antarpopulasi adalah sebagai berikut.

a. Alelopati, merupakan interaksi antarpopulasi, bila populasi yang satu menghasilkan zat yang dapat menghalangi tumbuhnya populasi lain. Contohnya, di sekitar pohon walnut (juglans) jarang ditumbuhi tumbuhan lain karena tumbuhan ini menghasilkan zat yang bersifat toksik (racun). Pada mikroorganisme istilah alelopati dikenal sebagai anabiosa. Contoh, jamur Penicillium sp. dapat menghasilkan antibiotika yang dapat menghambat pertumbuhan bakteri tertentu.

b. Kompetisi merupakan interaksi antarpopulasi, bila antarpopulasi terdapat kepentingan yang sama sehingga terjadi persaingan untuk mendapatkan apa yang diperlukan. Contoh, persaingan antara populasi kambing dengan populasi sapi di padang rumput.

3. Interaksi Antar Komunitas

Komunitas adalah kumpulan populasi yang berbeda di suatu daerah yang sama dan saling berinteraksi. Contoh komunitas, misalnya komunitas sawah dan sungai. Komunitas sawah disusun oleh bermacam-macam organisme, misalnya padi, belalang, burung, ular, dan gulma. Komunitas sungai terdiri dari ikan, ganggang, zooplankton, fitoplankton, dan dekomposer. Antara komunitas sungai dan sawah terjadi interaksi dalam bentuk peredaran nutrien dari air sungai ke sawah dan peredaran organisme hidup dari kedua komunitas tersebut.

Interaksi antarkomunitas cukup komplek karena tidak hanya melibatkan organisme, tapi juga aliran energi dan makanan. Interaksi antarkomunitas dapat kita amati, misalnya pada daur karbon. Daur karbon melibatkan ekosistem yang berbeda misalnya laut dan darat.

4. Interaksi Antarkomponen Biotik dengan Abiotik

Interaksi antara komponen biotik dengan abiotik membentuk ekosistem. Hubunganantara organisme dengan lingkungannya menyebabkan terjadinya aliran energi dalam sistem itu. Selain aliran energi, di dalam ekosistem terdapat juga struktur atau tingkat trofik, keanekaragaman biotik, serta siklus materi.

Dengan adanya interaksi-interaksi tersebut, suatu ekosistem dapat mempertahankan keseimbangannya. Pengaturan untuk menjamin terjadinya keseimbangan ini merupakan ciri khas suatu ekosistem. Apabila keseimbangan ini tidak diperoleh maka akan mendorong terjadinya dinamika perubahan ekosistem untuk mencapai keseimbangan baru.

Sebagian besar interaksi antar spesies melibatkan makanan:

  • bersaing untuk pasokan makanan yang sama
  • makan (pemangsaan)
  • menghindari dimakan (menghindari pemangsaan)

Interaksi ini sering singkat. Adabanyak kasus, bagaimanapun, dimana dua spesies hidup dalam hubungan dekat untuk waktu yang lama. Asosiasi seperti ini disebut simbiosis (“hidup bersama”).

Dalam simbiosis, setidaknya satu anggota pasangan manfaat dari hubungan tersebut. Anggota lain mungkin

  • terluka (= parasitisme)
  • relatif tidak terpengaruh (= commensalism)
  • juga dapat mengambil manfaat (= mutualisme). (Beberapa orang membatasi istilah simbiosis hanya interaksi yang saling menguntungkan, tapi kami tidak akan.)

Hidup berdampingan

Hubungan simbiosis di mana setiap spesies mutualistik manfaat. Ada ratusan contoh mutualisme antara heterotrof dan alga .

  • Paramecium bursaria adalah Ciliata yang menelan ganggang hijau bersel tunggal ke dalam vakuola sel-nya.
    • Paramecium tentu manfaat dari makanan yang disintesis oleh alga. Hal ini dapat dibudidayakan terpisah dari alga, tetapi kemudian harus diberi makanan tambahan.
    • Alga mungkin manfaat dari karbon dioksida yang dihasilkan oleh host serta kemampuan host untuk transportasi ke tempat di mana ada cahaya yang cukup.
  • Banyak heterotrof air lainnya

juga pelabuhan alga dalam sel mereka.

Hubungan mutualistik antara tanaman dan jamur yang sangat umum. Jamur menyerang dan tinggal di atau di antara sel-sel korteks sekunder akar . Asosiasi mikoriza yang disebut.

Jamur membantu tanaman inang menyerap nitrogen dan fosfor anorganik dari tanah. Beberapa jamur mikoriza juga mengeluarkan antibiotik yang dapat membantu melindungi tuan mereka dari invasi oleh jamur parasit dan bakteri.

Banyak jamur adalah membentuk spora jamur mikoriza tubuh. Paratruffle [ View ] sering ditemukan di hutan ek karena jamur yang memproduksinya menetapkan mikoriza pada akar ek.

Lebih lanjut tentang jamur mikoriza

Endosimbiosis

Endosimbiosis adalah hubungan mutualistik antara host dan organisme hidup dalam tubuh atau sel.

Parakutu kacang dan endosimbion nya

Para kutu kacang, Acyrthosiphon Pisum, adalah hama serangga yang menghisap cairan dari tanaman inangnya. Namun, tanaman getah beberapa kekurangan asam amino esensial. Para kutu kacang tetap berkembang berkat sel-sel khusus dalam tubuh nya yang berisi proteobacterium gamma , Buchnera aphidicola, yang dapat hidup di tempat lain. Genom ini intraseluler obligat bakteri Gram-negatif mengkodekan sejumlah enzim yang dibutuhkan untuk menyelesaikan sintesis asam amino yang dibutuhkan oleh inangnya.

Sebagai gantinya, kutu itu genom

  • mengkodekan enzim yang diperlukan oleh Buchnera untuk mensintesis nya dinding sel lipopolisakarida dan
  • telah kehilangan gen yang mungkin mengusir infeksi oleh bakteri Gram-negatif.

Fiksasi nitrogen simbiosis

Salah satu contoh yang paling penting dari mutualisme dalam ekonomi keseluruhan biosfer adalah hubungan endosymbiotic antara tertentu bakteri pengikat nitrogen dan tuan rumah leguminosa mereka.

Link ke diskusi.

Sebuah tubuh besar bukti yang mendukung pandangan bahwa hubungan endosymbiotic intraseluler memunculkan eukariota dengan mitokondria dan kloroplas.

Memeriksa beberapa bukti di endosimbiosis dan Asal-usul Eukariota

Membersihkan Simbiosis

Gambar menunjukkan buaya Nil membuka mulutnya untuk mengizinkan Cerek Mesir untuk memberi makan pada setiap lintah melekat pada gusi tersebut.

Pembersihan simbiosis lebih sering terjadi pada ikan.

Commensalism

Commensalism berarti “di meja bersama-sama”. Hal ini digunakan untuk hubungan simbiosis di mana satu organisme mengkonsumsi makanan yang tidak terpakai yang lain. Beberapa contoh:

  • yang remora dan ikan hiu. Sirip dorsal remora (a ikan bertulang ) dimodifikasi menjadi pengisap yang membentuk ikatan sementara untuk hiu. Ketika feed hiu, yang remora mengambil sisa. Hiu tidak akan mencoba untuk memangsa pada remora.
  • Beberapa spesies teritip yang ditemukan hanya sebagai commensals pada rahang paus. Dan ada spesies lain dari teritip ditemukan hanya sebagai commensals pada orang-orang teritip!
  • Banyak bakteri yang hidup dalam usus besar kita. Mereka memakan makanan di usus dan tidak merugikan kita. Dan beberapa membantu kita, yaitu hubungan yang mutualistik [ link ]. Hewan (misalnya, tikus) yang dibesarkan dalam kondisi suci hama yang abnormal pada beberapa cara, dan sekarang praktek standar untuk sengaja menginfeksi mereka dengan beberapa spesies mikroorganisme sehingga hewan berkembang secara normal. [ Lebih ]

Epifit

Adalah tanaman epifit yang hidup bertengger pada tanaman lebih kuat. Mereka tidak mengambil makanan apapun dari tuan rumah mereka dan hanya menjadi lebih baik manfaat dari terkena sinar matahari.

Beberapa contoh:

  • banyak anggrek
  • bromeliad banyak (misalnya, “lumut Spanyol” dan anggota lain dari keluarga nanas). [ View ]

Parasitisme

Parasit adalah organisme yang

  • hidup pada atau dalam tubuh organisme lain (tuan rumah)
  • dari jaringan yang mendapat makanan, dan
  • kepada siapa itu beberapa kerusakan

Hewan diparasiti oleh virus, bakteri, jamur, protozoa, cacing pipih (cacing pita dan cacing), nematoda, serangga (kutu, kutu), dan arakhnida (tungau).

Tanaman yang diparasiti oleh virus, bakteri, jamur, nematoda, dan beberapa tanaman.

Parasit kerusakan tuan mereka dalam dua cara utama:

  • mengkonsumsi jaringan yang, misalnya, cacing tambang
  • membebaskan racun, misalnya,
    • Tetanus basil tetanus mengeluarkan toksin yang mengganggu dengan transmisi sinaptik [ Lebih ].
    • Basil difteri mengeluarkan toksin yang menghambat sintesis protein oleh ribosom [ Lebih ].

Hubungan antara parasit dan inang bervariasi sepanjang spektrum yang membentang dari

  • “Hit and run” parasit yang hidup di host mereka untuk jangka waktu singkat dan kemudian beralih ke yang lain dengan atau tanpa membunuh yang pertama
    untuk
  • parasit yang membangun infeksi kronis. Kedua parasit dan host harus berkembang untuk menjamin kelangsungan hidup baik karena jika parasit membunuh inangnya sebelum dapat bergerak, ia menghancurkan tiket makan sendiri.
  • Link ke diskusi lebih lanjut.

Kelinci di Australia

Adaptasi evolusioner saling parasit dan host dapat menyebabkan parasit menjadi kurang merusak pada waktu yang sama sebagai tuan rumah menjadi lebih tahan. Berikut adalah sebuah contoh.

Pada tahun 1859, kelinci Eropa diperkenalkan keAustraliauntuk olahraga. Dengan tidak adanya predator penting ada, itu dikalikan eksplosif. Peningkatan domba (spesies lain diimpor) sangat menderita sebagai kelinci bersaing dengan mereka untuk hijauan.

Foto ini (courtesy of Dunston dari Black Star) memberi Anda ide. Setelah dihapus tanaman hijauan semua, yang biasanya memasok mereka dengan air serta makanan, kelinci harus minum dari kolam renang.

Pada tahun 1950, virus miksoma dibawa dari Brasil dan dilepaskan. Epidemi yang diikuti membunuh jutaan kelinci (mungkin 99,5% dari populasi). Rumput hijau kembali dan domba meningkatkan sekali lagi menjadi menguntungkan.

Tapi kelinci tersebut tidak tersisihkan. Bahkan, meskipun masih terjadi epidemi kecil, populasi kelinci telah pulih sedikit (meskipun tidak mendekati pra-1950 yang tingkat).

Apa yang terjadi?

Berkat perencanaan yang matang, kita tahu.

  • Kelinci saat ini lebih tahan terhadap infeksi daripada pendahulu mereka. Hal ini dapat diukur dengan menginfeksi mereka dengan jenis asli yang telah dipelihara di laboratorium.
  • Pada saat yang sama, virus yang beredar di kelinci liar telah menjadi kurang virulen. Hal ini dapat diukur dengan menentukan kematian% dari kelinci laboratorium ketika mereka terinfeksi dengan strain virus saat.

Grafik (berdasarkan data dari Sir Macfarlane Burnet dan DO Putih) menunjukkan adaptasi ini saling evolusi selama enam tahun pertama setelah pengenalan virus.

The “degenerasi” dari Parasit

Selama beradaptasi dengan kondisi di host mereka, parasit sering kehilangan struktur dan fungsi yang sangat penting bagi nenek moyang mereka (dan hidup bebas kerabat).

Cacing pita tidak memiliki mata, tidak ada saluran pencernaan, dan sisa-sisa hanya gugup, ekskretoris, dan sistem otot.

Meskipun Anda mungkin menyebut mereka merosot, kerugian ini merupakan keuntungan dalam efisiensi dan spesialisasi ditingkatkan. Apa gunanya struktur ini dapat pula di usus manusia? Di sisi lain, cacing pita menghasilkan ratusan proglottids [ View ]: telur membentuk mesin yang meningkatkan kemungkinan bahwa cacing pita akan meninggalkan keturunan yang mencapai host lain.

Penekanan pada reproduksi juga terlihat pada

  • Rafflesia, sebuah parasit angiosperma ditemukan diMalaysia. Ini tidak memiliki akar, batang, atau daun, meskipun tidak memiliki tabung yang menembus jaringan host. Tapi itu memiliki bunga yang besar (~ 3 meter atau 1 meter dengan diameter).
  • Sacculina, sebuah teritip bahwa parasit kepiting. Dewasa ini terdiri dari sedikit lebih dari satu kantung (maka nama) yang mengandung organ reproduksi. Tidak sampai larvanya ditemukan bahkan bisa ditentukan bahwa Sacculina adalah Crustacea .

Manfaat Interaksi antara Makhluk Hidup dan Manusia.

Sumber Daya Alam
Biologi Kelas 1 > Pelestarian Sumber Daya Alam hayati
40


Alam pada dasarnya mempunyai sifat yang beraneka ragam, namun serasi dan seimbang. Oleh karena itu, perlindungan dan pengawetan alam harus terus dilakukan untuk mempertahankan keserasian dan keseimbangan itu.

Semua kekayaan bumi, baik biotik maupun abiotik, yang dapat dimanfaatkan untuk kesejahteraan manusia merupakan sumber daya alam. Tumbuhan, hewan, manusia, dan mikroba merupakan sumber daya alam hayati, sedangkan faktor abiotik lainnya merupakan sumber daya alam nonhayati. Pemanfaatan sumber daya alam harus diikuti oleh pemeliharaan dan pelestarian karena sumber daya alam bersifat terbatas.

Sumber daya alam ialah semua kekayaan bumi, baik biotik maupun abiotik yang dapat dimanfaatkan untuk memenuhi kebutuhan manusia dan kesejahteraan manusia, misalnya: tumbuhan, hewan, udara, air, tanah, bahan tambang, angin, cahaya matahari, dan mikroba (jasad renik).

Menurut urutan kepentingan, kebutuhan hidup manusia, dibagi menjadi dua sebagai berikut.
1.
Kebutuhan Dasar.
Kebutuhan ini bersifat mutlak diperlukan untuk hidup sehat dan aman.
Yang termasuk kebutuhan ini adalah sandang, pangan, papan, dan
udara bersih.

2. Kebutuhan sekunder.
Kebutuhan ini merupakan segala sesuatu yang diperlukan untuk lebih
menikmati hidup, yaitu rekreasi, transportasi, pendidikan, dan hiburan.

Mutu lingkungan
Pandangan orang dalam memenuhi kebutuhan hidupnya memang berbeda-beda karena antara lain dipengaruhi oleh faktor ekonomi, pertimbangan kebutuhan, sosial budaya, dan waktu.

Semakin meningkat pemenuhan kebutuhan untuk kelangsungan hidup, maka semakin baik pula mutu hidup. Derajat pemenuhan kebutuhan dasar manusia dalam kondisi lingkungan disebut mutu lingkungan.

Daya dukung lingkungan
Ketersediaan sumber daya alam untuk memenuhi kebutuhan dasar, dan tersedianya cukup ruang untuk hidup pada tingkat kestabilan sosial tertentu disebut daya dukung lingkungan. Singkatnya, daya dukung lingkungan ialah kemampuan lingkungan untuk mendukung perikehidupan semua makhluk hidup.

Di bumi ini, penyebaran sumber daya alam tidak merata letaknya. Ada bagianbagian bumi yang sangat kaya akan mineral, ada pula yang tidak. Ada yang baik untuk pertanian ada pula yang tidak. Oleh karena itu, agar pemanfaatannya dapat berkesinambungan, maka tindakan eksploitasi sumber daya alam harus disertai dengan tindakan perlindungan. Pemeliharaan dan pengembangan lingkungan hidup harus dilakukan dengan cara yang rasional antara lain sebagai berikut :
1. Memanfaatkan sumber daya alam yang dapat diperbaharui dengan
hati-hati dan efisien, misalnya: air, tanah, dan udara.
2. Menggunakan bahan pengganti, misalnya hasil metalurgi (campuran).
3. Mengembangkan metoda menambang dan memproses yang efisien,
serta pendaurulangan (recycling).
4. Melaksanakan etika lingkungan berdasarkan falsafah hidup secara
damai dengan alam.

1. Macam-macam sumber Daya Alam
Sumber daya alam dapat dibedakan berdasarkan sifat, potensi, dan jenisnya.

a. Berdasarkan sifat
Menurut sifatnya, sumber daya alam dapat dibagi 3, yaitu sebagai berikut :
1. Sumber daya alam yang terbarukan (renewable), misalnya: hewan,
tumbuhan, mikroba, air, dan tanah. Disebut ter barukan karena dapat
melakukan reproduksi dan memiliki daya regenerasi (pulih kembali).
2. Sumber daya alam yang tidak terbarukan (nonrenewable), misalnya:
minyak tanah, gas bumf, batu tiara, dan bahan tambang lainnya.
3.
Sumber daya alam yang tidak habis, misalnya, udara, matahari,
energi pasang surut, dan energi laut.

b. Berdasarkan potensi
Menurut potensi penggunaannya, sumber daya alam dibagi beberapa macam, antara lain sebagai berikut.
1. Sumber daya alam materi; merupakan sumber daya alam yang
dimanfaatkan dalam bentuk fisiknya. Misalnya, batu, besi, emas,
kayu, serat kapas, rosela, dan sebagainya.
2.
Sumber daya alam energi; merupakan sumber daya alam yang
dimanfaatkan energinya. Misalnya batu bara, minyak bumi, gas bumi,
air terjun, sinar matahari, energi pasang surut laut, kincir angin, dan
lain-lain.
3. Sumber daya alam ruang;
merupakan sumber daya alam yang berupa
ruang atau tempat hidup, misalnya area tanah (daratan) dan
angkasa.

c. Berdasarkan jenis
Menurut jenisnya, sumber daya alam dibagi dua sebagai berikut :
1. Sumber daya alam nonhayati (abiotik); disebut juga sumber daya
alam fisik, yaitu sumber daya alam yang berupa benda-benda mati.
Misalnya : bahan tambang, tanah, air, dan kincir angin.
2. Sumber daya alam hayati (biotik); merupakan sumber daya alam
yang berupa makhluk hidup. Misalnya: hewan, tumbuhan, mikroba,
dan manusia.

Uraian di sini hanya akan ditekankan pada sumber daya alam hayati, termasuk di dalamnya sumber daya manusia (SDM).

2. Sumber Daya Tumbuhan
Berbicara tentang sumber daya alam tumbuhan kita tidak dapat menyebutkan jenis tumbuhannya, melainkan kegunaannya. Misalnya berguna untuk pangan, sandang, pagan, dan rekreasi. Akan tetapi untuk bunga-bunga tertentu, seperti melati, anggrek bulan, dan Rafflesia arnoldi merupakan pengecualian karena ketiga tanaman bunga tersebut sejak tanggal 9 Januari 1993 telah ditetapkan dalam Keppres No. 4 tahun 1993 sebagai bunga nasional dengan masing-masing gelar sebagai berikut.

1. Melati sebagai bunga bangsa.
2. Anggrek bulan sebagai bunga pesona.
3. Raffiesia arnoldi sebagai bunga langka.

Tumbuhan memiliki kemampuan untuk menghasilkan oksigen dan tepung melalui proses fotosintesis. Oleh karena itu, tumbuhan merupakan produsen atau penyusun dasar rantai makanan.

Eksploitasi tumbuhan yang berlebihan dapat mengakibatkan kerusakan dan kepunahan, dan hal ini akan berkaitan dengan rusaknya rantai makanan.

Kerusakan yang terjadi karena punahnya salah satu faktor dari rantai makanan akan berakibat punahnya konsumen tingkat di atasnya. Jika suatu spesies organisme punah, maka spesies itu tidak pernah akan muncul lagi. Dipandang dari segi ilmu pengetahuan, hal itu merupakan suatu ke rugian besar.

Selain telah adanya sumber daya tumbuhan yang punah, beberapa jenis tumbuhan langka terancam pula oleh kepunahan, misalnya Rafflesia arnoldi (di Indonesia) dan pohon raksasa kayu merah (Giant Redwood di Amerika). Dalam mengeksploitasi sumber daya tumbuhan, khususnya hutan, perlu memperhatikan hal-hal sebagai berikut.
a. Tidak melakukan penebangan pohon di hutan dengan semena-mena
(tebang habis).
b. Penebangan kayu di hutan dilaksanakan dengan terencana dengan
sistem tebang pilih (penebangan selektif). Artinya, pohon yang
ditebang adalah pohon yang sudah tua dengan ukuran tertentu yang
telah ditentukan.
c. Cara penebangannya pun harus dilaksanakan sedemikian rupa
sehingga tidak merusak pohon-pohon muda di sekitarnya.
d. Melakukan reboisasi (reforestasi), yaitu menghutankan kembali hutan
yang sudah terlanjur rusak.
e. Melaksanakan aforestasi, yaitu menghutankan daerah yang bukan
hutan untuk mengganti daerah hutan yang digunakan untuk keperluan
lain.
f. Mencegah kebakaran hutan.

Kerusakan hutan yang paling besar dan sangat merugikan adalah kebakaran hutan. Diperlukan waktu yang lama untuk mengembalikannya menjadi hutan kembali.

Hal-hal yang sering menjadi penyebab kebakaran hutan antara lain sebagai berikut :
a. Musim kemarau yang sangat panjang.

b. Meninggalkan bekas api unggun yang
membara di hutan.
c. Pembuatan arang di hutan.

d. Membuang puntung rokok sembarangan
di hutan.

Untuk mengatasi kebakaran hutan diperlukan hal-hal berikut ini.
a. Menara pengamat yang tinggi dan alat
telekomunikasi.
b. Patroli hutan untuk mengantisipasi ke
mungkinan kebakaran.
c. Sistem transportasi mobil pemadam ke
bakaran yang siap digunakan.

Pemadaman kebakaran hutan dapat dilakukan dengan dua cara seperti berikut ini :
a. Secara langsung dilakukan pada api
kecil dengan penyemprotan air.
b. Secara tidak langsung pada api yang telah terlanjur besar, yaitu
melokalisasi api dengan membakar daerah sekitar kebakaran, dan
mengarahkan api ke pusat pembakaran. Biasanya dimulai dari daerah
yang menghambat jalannya api, seperti: sungai, danau, jalan, dan
puncak bukit.

Pengelolaan hutan seperti di atas sangat penting demi pengawetan maupun pelestariannya karena banyaknya fungsi hutan seperti berikut ini :
1. Mencegah erosi; dengan adanya hutan, air hujan tidak langsung jatuh
ke permukaan tanah, dan dapat diserap oleh akar tanaman.
2.
Sumber ekonomi; melalui penyediaan kayu, getah, bunga, hewan, dan
sebagainya.
3. Sumber plasma nutfah; keanekaragaman hewan dan tumbuhan di
hutan memungkinkan diperolehnya keanekaragaman gen.
4. Menjaga keseimbangan air di musim hujan dan musim kemarau.
Dengan terbentuknya humus di hutan, tanah menjadi gembur. Tanah
yang gembur mampu menahan air hujan sehingga meresap ke dalam
tanah, resapan air akan ditahan oleh akar-akar pohon. Dengan
demikian, di musim hujan air tidak berlebihan, sedangkan di musim
kemarau, danau, sungai, sumur dan sebagainya tidak kekurangan air.

3. Sumber Daya Hewan
Seperti pada ketiga macam bunga nasional, sejak tanggal 9-1-1995, ditetapkan pula tiga satwa nasional sebagai berikut :
1. Komodo (Varanus komodoensis) sebagai satwa nasional darat.
2. Ikan Solera merah sebagai satwa nasional air.
3. Elang jawa sebagai satwa nasional
udara.

Selain ketiga satwa nasional di atas, masih banyak satwa Indonesia yang langka dan hampir punah. Misalnya Cendrawasih, Maleo, dan badak bercula satu.

Untuk mencegah kepunahan satwa langka, diusahakan pelestarian secara in situ dan ex situ. Pelestarian in situ adalah pelestarian yang dilakukan di habitat asalnya, sedangkan pelestarian ex situ adalah pelestarian satwa langka dengan memindahkan satwa langka dari habitatnya ke tempat lain.

Sumber daya alam hewan dapat berupa hewan liar maupun hewan yang sudah dibudidayakan. Termasuk sumber daya alam satwa liar adalah penghuni hutan, penghuni padang rumput, penghuni padang ilalang, penghuni steppa, dan penghuni savana. Misalnya badak, harimau, gajah, kera, ular, babi hutan, bermacam-macam burung, serangga, dan lainnya.

Termasuk sumber daya alam hewan piaraan antara lain adalah lembu, kuda, domba, kelinci, anjing, kucing, bermacam- macam unggas, ikan hias, ikan lele dumbo, ikan lele lokal, kerang, dan siput.

Terhadap hewan peliharaan itulah sifat terbarukan dikembangkan dengan baik. Selain memungut hasil dari peternakan dan perikanan, manusia jugs melakukan persilangan untuk mencari bibit unggul guns menambah keanekaragaman ternak.

Dipandang dari peranannya, hewan dapat digolongkan sebagai berikut :
a. Sumber pangan, antara lain sapi, kerbau, ayam, itik, lele, dan mujaer.
b. Sumber sandang, antara lain bulu domba dan ulat sutera.
c. Sumber obat-obatan, antara lain ular kobra dan lebah madu.
d. Piaraan, antara lain kucing, burung, dan ikan hiss.

Untuk menjaga kelestarian satwa Langka, maka penangkapan hewan-hewan dan juga perburuan haruslah mentaati peraturan tertentu seperti berikut ini :
1. Para pemburu harus mempunyai lisensi (surat izin berburu).
2. Senjata untuk berburu harus tertentu macamnya.
3. Membayar pajak dan mematuhi undang-undang perburuan.

4. Harus menyerahkan sebagian tubuh
yang diburunya kepada petugas
sebagai tropy, misalnya tanduknya.
5. Tidak boleh berburu hewan-hewan langka.
6. Ada hewan yang boleh ditangkap hanya pada bulan-bulan tertentu
saja. Misalnya, ikan salmon pada musim berbiak di sungai tidak boleh
ditangkap, atau kura-kura pads musim akan bertelur.
7. Harus melakukan konvensi dengan baik. Konuensi ialah aturan-aturan
yang tidak tertulis tetapi harus sudah diketahui oleh si pemburu
dengan sendirinya. Misalnya, tidak boleh menembak hewan buruan
yang sedang bunting, dan tidak boleh membiarkan hewan buas
buruannya lepas dalam keadaan terluka.

Akan tetapi, seringkali peraturan-peraturan tersebut tidak ditaati bahkan ada yang diam-diam memburu satwa langka untuk dijadikan bahan komoditi yang berharga. Satwa yang sering diburu untuk diambil kulitnya antara lain macan, beruang, dan ular, sedangkan gajah diambil gadingnya.

Sumber Daya Mikroba
Di samping sumber daya alam hewan dan tumbuhan terdapat sumber daya alam hayati yang bersifat mikroskopis, yaitu mikroba. Selain berperan sebagai dekomposer (pengurai) di dalam ekosistem, mikroba sangat penting artinya dalam beberapa hal seperti berikut ini :

a. sebagai bahan pangan atau mengubah bahan pangan menjadi bentuk
lain, seperti tape, sake, tempe, dan oncom
b. penghasil obat-obatan (antibiotik), misalnya, penisilin
c. membantu penyelesaian masalah pencemaran, misalnya pembuatan
biogas dan daur ulang sampah
d. membantu membasmi hama tanaman,
misalnya Bacillus thuringiensis
e. untuk rekayasa genetika, misalnya, pencangkokan gen virus dengan
gen sel hewan untuk menghasilkan interferon yang dapat melawan
penyakit karena virus.

Rekayasa genetika dimulai Tahun 1970 oleh Dr. Paul Berg. Rekayasa genetika adalah penganekaragaman genetik dengan memanfaatkan fungsi materi genetik dari suatu organisme. Cara-cara rekayasa genetika tersebut antara lain: kultur jaringan, mutasi buatan, persilangan, dan pencangkokan gen. Rekayasa genetika dapat dimanfaatkan untuk tujuan berikut ini :

1. mendapatkan produk pertanian baru, seperti “pomato”, merupakan
persilangan dari potato (kentang) dan tomato (tomat)
2. mendapatkan temak yang berkadar pro
tein lebih tinggi
3. mendapatkan temak atau tanaman yang
tahan hama
4. mendapatkan tanaman yang mampu
menghasilkan insektisida sendiri.

Akhir-akhir ini tampak bahwa penggunaan sumber daya alam cenderung naik terus, karena:

a. pertambahan penduduk yang cepat
b. perkembangan peradaban manusia yang didukung oleh kemajuan sains
dan teknologi.

Oleh karena itu, agar sumber daya alam dapat bermanfaat dalam waktu yang panjang maka hal-hal berikut sangat perlu dilaksanakan.

1. Sumber daya alam harus dikelola untuk mendapatkan manfaat yang
maksimal, tetapi pengelolaan sumber daya alam harus diusahakan
agar produktivitasnya tetap berkelanjutan.

2. Eksploitasinya harus di bawah batas daya regenerasi atau asimilasi
sumber daya alam.

3. Diperlukan kebijaksanaan dalam pemanfaatan sumber daya alam yang
ada agar dapat lestari dan berkelanjutan dengan menanamkan
pengertian sikap serasi dengan lingkungannya.

4. Di dalam pengelolaan sumber daya alam hayati perlu adanya
pertimbangan-pertimbangan sebagai berikut :
a. Teknologi yang dipakai tidak sampai merusak kemampuan sumber
daya untuk pembaruannya.
b. Sebagian hasil panen harus digunakan untuk menjamin
pertumbuhan sumber daya alam hayati.
c. Dampak negatif pengelolaannya harus ikut dikelola, misalnya
dengan daur ulang.
d. Pengelolaannya harus secara serentak disertai proses
pembaruannya.

5. Sumber Daya Manusia
Manusia dibedakan dari sumber daya alam hayati lainnya karena manusia memiliki kebudayaan, akal, dan budi yang tidak dimiliki oleh tumbuhan maupun hewan. Meskipun paling tinggi derajatnya, namun dalam ekosistem, manusia juga berinteraksi dengan lingkungannya, mempengaruhi dan dipengaruhi lingkungannya sehingga termasuk dalam salah satu faktor saling ketergantungan. Berbeda dengan sumber daya hayati lainnya, penggunaan sumber daya manusia dibagi dua, yaitu sebagai berikut :
a. Manusia sebagai sumber daya fisik
Dengan energi yang tersimpan dalam ototnya manusia dapat bekerja
dalam berbagai bidang, antara lain: bidang perindustrian,
transportasi, perkebunan, perikanan, perhutanan, dan peternakan.

b. Manusia sebagai sumber daya mental
Kemampuan berpikir manusia merupakan suatu sumber daya alam
yang sangat penting, karena berfikir merupakan landasan utama bagi kebudayaan. Manusia sebagai makhluk hidup berbudaya, mampu
mengolah sumber daya alam untuk kepentingan hidupnya dan mampu
mengubah keadaan sumber daya alam berkat kemajuan ilmu dan
teknologinya. Dengan akal dan budinya, manusia menggunakan
sumber daya alam dengan penuh kebijaksanaan. Oleh karena itu,
manusia tidak dilihat hanya sebagai sumber energi, tapi yang
terutama ialah sebagai sumber daya cipta (sumber daya mental) yang
sangat penting bagi perkembangan kebudayaan manusia.

 

 

Nama :irfa Kharisma rosida

kls :XII Ps 3

dhedhecayaa@yahoo.co.id